"Yah masa kita ngga jadi jalan-jalan sih?" Tanya saya ke teman-teman saat sedang membicarakan rencana untuk liburan ke Singapore di bulan Oktober ini. 
"Iya nih, gue udah lama banget gak jalan-jalan. Bosen banget. Terakhir jalan-jalan pas kita ke Yogya April kemarin." timpal Vika. 
"Eh apa kita ke Cirebon aja? Yang deket-deket ajalah. Lagi mau musim hujan juga kan?" Tambah saya. 
Vika bilang "gue sih bebas yang penting jalan"


Jadi singkat cerita tanggal Jumat tanggal 18-20 Oktober 2019 saya dan Vika akhirnya pergi liburan ke Cirebon. 

Nah selama saya dan Vika di sana ada beberapa makanan yang sempat kami coba. Berbekal informasi dari Mbah Google, akhirnya inilah 6 makanan khas Cirebon yang berhasil kami lahap. 

Docang 


Kesan pertama saya saat pertama kali melihat makanan yang satu ini, seperti urap yang dikasih lontong dan disiram kuah santan. Isinya ada daun singkong, toge, lontong, parutan kelapa yang telah dibumbui, oncom, bawang goreng, ditaburi kerupuk putih dan disiram kuah santan. Jujur saja rasanya aneh di lidah saya hehehe. Docang yang saya makan itu, kuahnya agak sedikit asin. 

Vika sendiri kurang suka dengan makanan yang banyak sayurannya. Jadi dia hanya icip sedikit docang punya saya. Biasanya memang docang disantap saat sarapan pagi atau untuk menu makan siang. Per porsinya dihargai Rp6.000

Saat saya mau berangkat ke destinasi wisata lainnya, ada ibu dan bapak yang merekomendasikan untuk makan docang. Lalu saya jawab " Sudah coba Pak yang dekat Pasar Pagi" Lalu si bapak bilang, "Biasanya kalau orang dari luar Cirebon nyobain docang, akan terasa aneh, gak masuk ke lidah mereka." Dalam hati saya berkata "Emang kurang masuk ke lidah saya. Hehehe"

Tempat docang yang saya dan Vika kunjungi kebetulan dekat sekali dengan penginapan kami. Hanya jalan kaki dua menit dari penginapan, sudah bisa deh makan docang. 

Empal Gentong Cirebon

Makanan yang satu ini pasti sering dengar atau lihat kalau lagi diacara nikahan kan? Saya suka sih sama makanan yang satu ini. Kalau ke acara kondangan ini jadi menu wajib saya. heheheh. Nah pas ke Cirebon sendiri sempat nyobain empal gentong di restoran Batik Kitchen yang sampingan dengan toko Batik Trusmi. 

Dari segi penyaijiannya udah pasti disajikan di wadah yang mirip gentong gitu ya cuma ukuran mini. Rasa dagingnya empuk banget dan ngga pelit sih. Dagingnya banyak. Kuah kuningnya juga gurih, segar, pas deh ngga asin banget. Paling enak makan empal gentong saat kuahnya masih panas. Mantap deh! Tapi monmaap nih pembaca, saya ngga sempet fotoin empal gentongnya, karena udah keburu saya dan Vika lahap saking laparnya :D

Kupat Tahu 


Nah makanan Cirebon yang satu ini agak berbeda dengan kupat tahu yang pernah saya coba di Pacitan dulu. Kalau di Pacitan, kupat tahu-nya berisi potongan-potongan ketupat atau lontong dan juga tahu. Sebagai pelengkap, ada tambahan taburan kacang goreng, seledri dan toge serta disiram dengan kuah bumbu yang rasanya manis dan gurih. Makin nikmat ada kerupuk udangnya. 

Sementara kalau kupat tahu di Cirebon sama sih isi utamanya ketupat dan tahu. Tapi yang bikin beda dia ngga pake kuah, tapi bumbu kacang. Saya bilang sih mirip sama ketoprak atau somay jadinya, cuma kurang soun putih atau batagor aja hehehe. Kupat tahu yang saya makan saat itu dihargai Rp8.000 aja




Selain empal gentong, saya juga suka mie koclok. Sumpah ini enak dan rasanya unik banget. Uniknya gimana? perpaduan rasa antara bubur yang sedikit lebih encer dari bubur kebanyakan dicampur dengan mie telur yang lembut. Di dalamnya ada suiran ayam rebus, telur rebus, daun bawang, dan bawang goreng. Pokoknya ya, kalau kamu ke Cirebon, jangan sampai lupa icip makanan khas Cirebon yang satu ini ya.

Kemarin saya makan di Mie Koclok Cirebon Panjunan Jl. Pekarungan, Panjunan, Kec. Lemahwungkuk, Kota Cirebon, Jawa Barat. Satu porsi Rp17.000.

Nasi Jamblang




Ketika sampai di Cirebon, saya dan Vika bertemu dengan orang sewa motor yang sudah kami hubungi sebelumnya. Dia merekomendasikan untuk makan siang di nasi jamblang Ibu Nur. Kata mas yang saya tidak tahu namanya, bilang kalau nasi jamblang Ibu Nur itu termasuk makanan yang terkenal di Cirebon. 

Menu makanan yang ada di Nasi Jamblang Ibu Nur bermacam-macam kayak warteg cuma lebih rapi dan gede aja. Konsepnya prasmanan gitu. Jadi kita bisa milih sendiri makanan yang dimau. Terus langsung bayar sebelum makan. 

Kemarin saya pesan nasi setengah, sate udang satu tusuk (satu tusuk isi 3 udang gede), pepes kepiting, otak sapi,  perkedel udang kelapa, dan sambal. Makanan segitu banyak cuma dihargai Rp35.000. Ini tanpa minum ya, karena saya bawa minum sendiri. Murah banget kan!

Sementara Vika memesan satu nasi, sate telur puyuh, perkedel udang kelapa, dan pepes tahu serta es teh manis. Semua dihargai Rp22.000.

Lokasinya tidak terlalu jauh dari stasiun Prujakan. Kira-kira 10 menit kalau naik motor. Tempat makan di Cirebon ini posisinya ada di Jl. Cangkring 2 No.34, Kejaksan, Kec. Kejaksan, Kota Cirebon. Coba saja kamu cari di Youtube, Nasi Jamblang Ibu Nur sudah banyak diulas oleh para vlogger Indonesia dan juga stasiun TV.

Nasi Lengko 



Kuliner Cirebon terakhir adalah nasi lengko. Di bayangan saya saat mendengar nama ini, "wah kayakknya nasinya beda nih. Unik namanya." Batin saya. Ternyata pas saya melihat dan merasakan sendiri, nasi lengko Cirebon mirip dengan gado-gado Jakarta atau nasi pecel. Cuma kalau gado-gado itu pakai lontong, sementara nasi lengko, lontongnya diganti nasi. 

Isi dari nasi lengko Cirebon ini ada potongan tahu, tempe, tauge, timun, daun bawang, dan bawang goreng. Kemudian disiram dengan bumbu kacang. Yang membedakan dengan gado-gado dan nasi pecel adalah adanya taburan daun kucai. Saya makan nasi lengko ini deket sama penginapan. Tinggal jalan kaki 5 menit juga sampai. 

Selain makanan khas Cirebon di atas, sebenarnya saya juga melewatkan beberapa makanan yang sebenarnya sudah ada di list saya seperti bubur toha, bubur sop ayam, gado-gado ayam. Tapi karena waktu yang sempit juga jadinya makanan yang dicicip juga terbatas hehe.

Nah bukan cuma kuliner Cirebon di atas yang menarik. Oleh-oleh  khas Cirebon juga perlu diulas nih. Tenang, saya ngga bakal ulas semua kok, tapi ada beberapa yang saya beli dan kira perlu kamu tahu nih.

Oleh-oleh Khas Cirebon

Bolu Banana







Dari namanya saja sudah jelas ini merupakan bolu pisang yang bisa kita jumpai di mana-mana. Jujur saja saya ngga tahu bedanya apa sama bolu banana lain tapi pas saya lihat makanan ini di jual di toko Butik Trusmi saya langsung kepincut aroma pisangnya yang harum banget. Ada 3 varian rasa, Authentic Banana, Chocky Banana, dan Cheezy Delight Banana. 

Saya sudah nyobain yang rasa Chocky Banana dan Cheezy Delight Banana. Pisangnya terasa banget, aromanya juga nendang banget, ada taburan kacangnya. Terus baik taburan cokelat dan kejunya juga banyak. Dari sisi bolunya ngga terlalu lembut. Pas dimakan masih kerasa ada ada sediikit serat pisangnya. Pokoknya yummy deh. 

Cirebon Kelana 




Kue ini punya Ussy Sulistyawati dan Andika Pratama. Cirebon Kelana itu bolu berlapis pastry rasa dengan topping. Ada tujuh varian rasa yang bisa dipilih, di antaranya cheese lovers, choco vanilla,  double choco crunchy, duren puff, gedong kaya, hazelnut oreo, green tea redbean, red velvet, dan salty caramel. Saya sendiri memesan yang rasa vanila dengan Rp55.000.

Yang saya suka kejunya gede-gede dan terasa banget. Terus ada pastry-nya di tengahnya. woooww enak banget sih. Bolunya lebih lembut dari si bolu banana.

Sultana Cirebon






Jujur saya baru tahu kalau kue kekinian ini milik Indra Bekti. Saya dikasih tahu Vika dan dia bilang, dia mau beli buat oleh-oleh. Lokasinya cukup strategis ada di Jl. Kartini No.5, Kejaksan, Kec. Kejaksan, Kota Cirebon. Tepatnya dekat Masjid At-Taqwa. 

Ada berbagai varian rasa yang bisa dicoba, yakni banana cheese, cheese, mangga gedong gincu, double chocolate, dan banana chocochip. Masing-masing varian berbeda harganya. Tapi dibanderol dari harga Rp55.000. Saya beli yang rasa Mangga karena kata mas-nya itu salah satu yang best seller. Sultana Cirebon Mangga sendiri dibanderol dengan harga Rp.60.000. Manis cake-nya pas, bau mangga-nya jangan ditanya, pas dibuka kotaknya, semerbak harum mewangi cuyyyy. Pastry-nya juga renyah.

Kira-kira dari list makanan khas Cirebon dan oleh-oleh dari Cirebon di atas mana yang pengin banget kamu coba? Atau setelah baca tulisan ini kamu jadi makin penasaran sama Cirebon? 




Sekitar dua minggu lalu saya mengajak teman saya Christina untuk berkunjung ke Pasar Kenari yang sempat ramai di jagat Twitter. Lalu saya kepikiran kenapa tidak sekalian juga nyobain bubur ase Bang Lopi yang terkenal itu.  

Saya tahu makanan bubur ase bang Lopi setelah menonton acara Tasty and Healthy di Metro TV. Episode itu lagi bahas kuliner betawi untuk memperingati hari ulang tahun Jakarta 2019. Saya langsung penasaran karena ditayangan tersebut dibilang jika makanan betawi ini sudah sulit ditemui. Saya catat di notes smartphone dan menimbang-nimbang kapan saya bisa ke sana. 

Akhrinya Sabtu (12/10/2019) saya ditemani Christina teman yang saya kenal berkat ikut acara Blogger Gathering Bukalapak: Trik Membuat Blog yang Menarik & Disukai Pembaca beberapa waktu lalu. 

Saya sampai terlebih dulu di tempat makan bubur ase Bang Lopi yang berlokasi di Tanah Abang sekitar jam setengah sepuluh kurang. Ketika saya sampai di sana, ternyata tidak terlalu ramai. Hanya ada 3 orang yang makan di sana dan dua pembeli lain yang sedang menunggu pesanan yang dibungkus siap diberikan. 

Sejarah Bubur Ase 

Saat saya menanyakan harga ke Bang Lopi, saya tanya Bang Lopi soal sayur sawi yang dipakai. Lalu bang Lopi bilang begini. 
"Oh itu sawi asin. Jadi Ase itu maksudnya asinan dan semur. Baru pertama kali ke sini ya Neng?" Tanya Bang Lopi.
"Iya, baru pertama kali. Saya tahu tempat makan ini dari acara TV bang hehehe" 

Sebenarnya setelah saya cari tahu sejarah bubur ase, saya tidak menemukan tahun pasti atau cerita pastinya. Yang jelas, saat ini  keberadaan di ibu kota sudah semakin sulit ditemui. Ada juga yang mengatakan jika ase itu artinya dingin. karena bubur ini disajikan dalam kondisi dingin. Yang membedakan bubur ase betawi dengan bubur ayam cirebon atau bubur ayam lainnya adalah dari tampilan dan juga rasanya.  

Tempat Bubur Ase Bang Lopi 

Tempat makan bubur ase Bang Lopi ngga terlalu besar. Di sebagian dinding tempat makannya ada beberapa dokumentasi dari berbagai stasiun TV yang pernah meliput bubur ase Bang Lopi ini. Buat kamu yang terbiasa ke mana-mana pakai mobil, sebaiknya tinggal-in dulu ya di rumah, soalnya tempatnya ada di pinggir jalan dan jalannya satu arah. Jadi agak susah buat nyari parkiran mobil. 




Ini beberapa publikasi dari Net TV dan Festival Cap Bango yang ikut andil dalam memperkenalkan bubur ase Bang Lopi



Tampilan Bubur Ase Bang Lopi 

Saya memesan bubur ase dengan bubur dan level sambal yang sedang. Kebetulan buat kamu yang tidak suka makan bubur, bisa juga diganti dengan ketupat. Pelengkap dari bubur ase sendiri ada tahu yang dipotong dadu, kacang tanah, tauge, sayur sawi asin, timun, bawang goreng, ebi, kerupuk merah, dan emping. Semua itu disiram dengan kuah semur yang manis. 

Sebenarnya sebelum saya datang langsung ke tempat makan bubur ase Bang Lopi saya sudah cari berbagai informasi di internet tentang makanan ini. Di beberapa artikel ada yang mengatakan jika bubur ase bang lopi ini juga berisi daging sapi, telur, atau kentang. Sayangnya kemarin, tiga makanan itu tidak saya peroleh. Padahal kalau ada daging, telur, atau kentang, pasti rasanya makin nendang sih.


Rasa Bubur Ase Bang Lopi 

Bubur ini disajikan dalam kondisi dingin. Dari sisi kuah semurnya manis, cuma ngga manis banget. Pas di lidah saya. Tapi kalau lama-lama diicip ada rasa asam dari cuka-nya dan kayaknya sih sawi asinnya. Saya suka si sama perpaduan rasanya. Selain manis dan asam tadi, bubur ase Bang Lopi juga makin renyah dan gurih dari kacang tanah, tauge, timun, dan sayur sawinya yang segar, dan kerupuk merah serta emping-nya.
Pokoknya saat semua rasa itu tercampur di mulut, rasanya unik banget. 

Yang saya sayangkan, selain ketiadaan daging, telur, dan kentang, porsi yang disajikan cenderung kurang hehehe untuk harga Rp15.000 per porsi. Meski saya ngga habis sih makannya, karena saya sudah sarapan dari rumah sebelum ke sana. Coba kalau saya belum makan pagi, pasti bubur ase Bang Lopi habis saya lahap dan mungkin saya bisa icip makanan lain yang dijual di tempat makan Bang Lopi.

Oh iya, di sini bukan hanya tersedia bubur ase-nya saja tapi kamu juga bisa coba lontong sayurnya,  opor ayam, dan empal lho. Pasti rasanya enak juga.

Baca juga: Jangan Ngaku Pencinta Bubur Ayam Kalau Belum Coba Bubur Cap Tiger

Recommended? 

Buat kamu yang mau nyobain bubur yang beda sekaligus makanan khas Jakarta atau makanan Betawi yang sudah langka, ya bubur ase Bang Lopi bisa jadi pilihan deh. Bubur ase jakarta ini  bisa menambah pengalaman mencicipi kuliner Indonesia. 

Lokasi bubur ase Bang Lopi ada Ps. Gandaria, Jalan Kebun Kacang 9 No.5, RT.4, Kb. Kacang, Kecamatan Tanah Abang, Kota Jakarta Pusat. Buka dari jam 06.00 hingga 12.00 siang.