Fimela Fest 2019, Ajak Wanita untuk Mencintai Dirinya dan Grow Fearless


Saya sudah lama nih enggak nulis soal tips atau membagi materi yang saya peroleh sehabis datang ke sebuah acara. Senangnya saya hari ini mau membagi ilmu yang sudah saya peroleh dari acara yang sangat inspiring, yakni Fimela Fest 2019. 

Kamu pasti familiarkan sama Fimela.com yang merupakan media portal yang menyediakan berbagai informasi seperti fashion, beauty, entertainment, family & relationship, dan work & Lifestyle khusus wanita Indonesia yang modern dan memiliki mobilitas tinggi. 

Nah, demi memperkaya pengetahuan bagi wanita, Fimela lagi mengadakan Fimela Fest 2019 di Gandaria City, Jakarta pada 16-17 November 2019 (rangkaian keseluruhan acaranya 12-17 November 2019). Fimela Fest 2019 sendiri diadakan bertujuan untuk menyebarkan inspirasi bagi kaum hawa agar lebih berani dalam berbagai hal dalam hidup untuk memberantas stigma konstruksi sosial yang selama ini ada. 

Kebanyakan wanita dianggap sebagai sosok yang lemah dan needy. Kebanyakan wanita juga dipaksa patuh karena mereka dianggap memiliki peran terbatas dalam hidup. Dengan mengusung tema #GrowFearless, Fimela ingin mengajak wanita untuk menjadi apa saja yang diinginkan dan saling mendukung untuk menemukan kekuatan mereka sendiri. 

Sabtu (16/11/2019) ada 6 kelas yang diadakan. Tapi saya hanya ikut 3 kelasnya saja. Saya  akan bagi ilmu apa aja sih yang saya dapatkan saat acara Fimela Fest 2019 kemarin? Nih saya kasih ya!

Talkshow: "Brave Bold Beauty" with Affi Assegaf & POND'S




Kalau kamu ngaku pencinta banget skin care, pastu sudah ngga asing sama Mba Affi Assegaf. Ia merupakan beauty enthusiast yang sudah bekerja di dunia kecantikan selama 15 tahun. Dalam sesi ini, Mba Affi memberikan pandangannya. Dari zaman dulu bahkan hingga sekarang sayangnya beauty masih dipandang hanya sebatas fisik saja, misalnya harus putih, tinggi rambut panjang, lurus, wajah mulus, dan lain-lain.

Padahal faktanya tidak ada orang yang memiliki kecantikan sempurna. Mba Affi sendiri sering mengalami masalah kemerahan di wajahnya. Tapi dengan adanya kekurangan tersebut, Mba Affi jadi ingin berbagi pengalaman pada orang lain, misalnya dengan membuat Youtube channel.

Mindset-mindset soal kecantikan tersebut sebenarnya karena pengaruh dari media-media yang selama ini menampilkan sisi cantik yang seperti itu. Padahal wanita Indonesia sendiri memiliki beragam karakteristik kulit mulai dari skin tone, jenis rambut, tinggi badan,  dan lain-lain yang beragam. Namun untungnya dengan era media sosial saat ini definisi cantik juga beragam. 

Beauty itu harus dilihat secara holistik, tidak hanya dilihat dari penampilan luar saja tapi perlu juga dilihat dari dalam diri seseorang. Kriteria cantik menurut Mba Affi Assegaf, yakni bukan hanya fisik tapi juga memiliki karakter personality, tidak takut untuk mengekspresikan diri, berani mengemukan pendapat, peduli akan sesama,  dan tidak hanya menginginkan dirinya sendiri saja yang maju, tapi orang lain juga. 

Lalu sang MC bertanya apa yang dilakukan Mba Affi jika sedang mengalami stres atau tekanan dalam menjalankan pekerjaan sehari-hari? Mba Affi mengatakan jika setiap orang harus punya support system baik itu saudara, orang tua, sahabat siapapun yang sekiranya bisa membantu memberikan saran dan selalu memberikan dorongan bagi kita untuk lebih maju. Perlu juga untuk selalu berdoa, lakukan apa yang membuat kita senang, misalnya dengan memakai skincare. 

Sementara tips menghadapi tekanan yang frontal dari lingkungan sekitar maupun media sosial, yakni harus dilihat dulu konteksnya apakah kritikan dari orang lain terhadap kita itu bagus untuk perkembangan diri atau tidak. Karena ada juga orang yang punya maksud baik mau memberikan masukan, tapi cara penyampainnya cenderung blak-blakan atau tidak tahu cara menyampaikan kritikan dengan cara yang enak. Bila kritikan tersebut baik untuk diri kita, ambil dan lakukan jangan baper :). Perlu juga nyaman sama diri sendiri dengan menerima kekurangan yang dimiliki dan yakin sama potensi diri.

Jaga Kecantikan dengan Merawat Diri 

Mba Affi juga cerita nih kalau disela-sela kesibukannya yang cukup padat, ia tidak pernah melewatkan rutinitas skin care. Menurut Mba Affi pemakaian skin care itu tidak perlu yang ribet, tapi sesuaikan saja dengan kebutuhan dan kondisi kulit. Dalam merawat kulit jangan sampai hanya karena mengikuti tren saja, karena membeli skin care itu juga menguras kantong, belum lagi membeli makeup dan lainnya.

Tak lupa juga Mba Affi memberikan rekomendasi untuk menggunakan produk anti aging yang bisa digunakan sehari-hari, yakni Pond's Age Miracle Whip Cream yang bisa meminimalisir tanda-tanda penuaan.

Diingatkan juga oleh Mba Affi, dalam melakukan perawatan diri khususnya skin care juga jangan dijadikan beban dan perlu dilakukan dari sekarang dengan memakai skin care yang tepat dan sesuai kebutuhan serta kondisi kulit.

Audience ada yang bertanya dengan keibukan Mba Affi yang cukup padat, bagaimana caranya untuk wajah selalu terlihat segar? Ternyata resep dari Mba Affi adalah:
1. Perhatikan asupan yang dikonsumsi sehari-hari. Mba Affi sendiri sudah sedikit mengonsumsi gula, mengurangi konsumsi karbohidrat, memperbanyak sayur, dan protein 
2. Rajin olahraga
3. Lebih mendengarkan diri kita

Mba Affi juga memberikan tips nih dalam memilih skin care. Yang paling penting lihat komposisi dari produk tersebut dan sesuaikan dengan kondisi kulit. Cari tahu apa saja bahan-bahan yang bisa membantu mengatasi masalah kulit kita. Ini berguna agar tidak termakan iklan dan menghindari salah memilih skin care. 

Lalu jangan sampai memakai skin care khususnya yang memiliki kemampuan anti aging saat tanda-tanda penuaan sudah muncul. Tapi gunakanlah saat tanda-tanda penuaan tersebut belum muncul. Sebaiknya dalam memulai pemakaian skin care anti aging disarankan saat usia di atas 25 tahun.

Sebagai penutup dari Mba Affi untuk bisa menunjukkan sisi Brave Bold Beauty perlu memaksimalkan cantik dari luar dengan memakai skin care yang tepat dan juga dari dalam seperti menggali potensi, memupuk rasa percaya diri, bangun good personality, dan peduli terhadap sesama. 

Talkshow: "Self Love and Be Good to Your Self" with Andra Alodita & Tara de Thouars


Ini merupakan sesi kelas terakhir di Fimela Fest 2019 (Sabtu, 16 November 2019). Di sesi ini para narasumber, yakni Mba Andra Alodita (influencer dan seorang blogger) dan Tara de Thouars (psikolog) membagi tips tentang pentingnya mencintai diri sendiri (self love) dan berbuat baik terhadap diri sendiri (Be Good to Your Self)

Menurut Kak Andra Alodita self love bagi dirinya merupakan bagian dari seni karena tidak pasti dan tidak ada urusan dengan orang lain. Namun menurut Kak Andra setiap orang memiliki perjalanannya masing-masing karena berbeda satu sama lain dan tidak bisa instan dalam melakukan proses self love

Masih banyak yang menganggap jika seseorang pergi ke terapis (psikolog) pasti ada masalah dengan kejiwaannya. Padahal kenyataanya tidak selalu demikian. Pergi ke terapis bisa saja karena ingin bercerita soal apapun hanya untuk berbagi maupun mencintai diri sendiri. Pergi ke terapis juga bisa memelihara diri agar terhindar dari stres berlebihan.

Mencintai diri sendiri ala Mba Andra Alodita juga perlu bersyukur terhadap apa yang dilakukan dan sudah diperoleh. Tidak ada yang lebih mengerti diri kita selain diri kita sendiri dan kalau kita bisa menyayangi diri kita sendiri, orang lain juga akan menyayangi kita.      

Seberapa Penting Melakukan Self Love?

Apakah self love itu penting? Menurut Kak Tara super penting. Self love itu bisa menjadi fondasi dalam diri. Kalau kita tidak self love yang ada malah membuat kita terus mengeluh, ngedumel, komentar soal apa saja, melihat sesuatu secara negatif terus menerus.  Siapapun perlu melakukan self love untuk bisa menikmati hidup, menghindari stres, dan jadi manusia yang lebih bersyukur.

Tara De Thouars mengatakan sudah sewajarnya setiap orang mencintai diri sendiri karena kalau bukan kita yang mencintai diri sendiri, siapa lagi? Biasanya orang jadi tidak mencintai dirinya karena sering melihat kehidupan orang lain di media sosial yang lebih sempurna darinya. Imbasnya kita jadi membandingkan dan melihat kekurangan diri sendiri. Hal ini lama kelamaan bisa memicu depresi. Orang yang depresi adalah orang yang membenci dirinya sendiri.

Menurut Kak Andra jika kita tidak mencintai diri kita sendiri, mau jadi apa kita? karena setiap tahun ujian hidup semakin berat. Kak Andra juga masih suka keterapi untuk me-maintain, apakah tindakan yang dilakukan sudah benar dan sesuai dengan path Kak Andra.

Menurut Kak Tara cara self love terbaik yang bisa dilakukan, yakni dengan memberikan apresiasi dan memuji diri sendiri secara wajar serta mengangkat diri sendiri saat mengalami kegagalan, serta jika di dalam diri muncul rasa ragu, kita perlu segera bangkit dan sadar bahwa kita bisa melakukannya.

Hal paling sederhana yang pernah dilakukan Mba Andra untuk self love adalah dengan melihat dirinya dicermin dan bilang sama diri sendiri jika
 "I'm enough. Saya cukup, meski tidak sempurna saya punya kelebihan dan sadar akan kekurangan yang dimiliki tapi saya bisa melakukan hal lain." 
Pesan lain yang saya ingat dari sesi ini adalah
"Kalau kita bisa mencintai diri kita sendiri sama seperti kita mencintai orang lain maka kita bisa hidup lebih bahagia dan tidak terpengaruh dengan tanggapan negatif orang lain terhadap kita".  kata Tara de Thouars

Be Good to Your Self 

Be good to your self ala Andra Alodita adalah dengan membatasi diri untuk bermain media sosial. Biasanya Andra Alodita akan membuka media sosial antara jam 8 atau 9 pagi dan biasanya sebelum bermain medsos ibu satu anak ini melakukan meditasi atau olahraga, dan menulis jurnal terkait hal yang disyukurinya di hari itu. Bagi Kak Andra membuat sarapan yang berisi makanan-makanan sehat saja itu termasuk berbuat baik terhadapa diri sendiriKarena memberikan asupan yang baik juga sangat perlu untuk pikiran dan tubuh.

Apakah Self Love itu Sama dengan Selfish?

Terkadang ada saja orang yang berpikir jika self love sama saja dengan selfish. Contoh kejadian sehari-hari misalnya, ibu rumah tangga yang tidak tega jika harus meninggalkan anak-nya dengan nenek atau pengasuhnya sebentar untuk melakukan perawatan diri di salon? Ibu akan merasa bersalah karena telah meninggalkan anaknya lalu berpikir jika dirinya egois.

Jadi ternyata, self love dan selfish adalah dua hal yang berbeda. Kalau selfish tidak memikirkan orang lain dan cenderung merugikan orang lain. Sementara self love artinya kita melakukan sesuatu untuk kebaikan diri kita sendiri. Jadi dari contoh kejadian di atas, sebenarnya ibu tersebut bukan egois, tapi perlu melakukan self love misalnya dengan melaukan perawatan diri agar saat kembali ke rumah, sang ibu juga bisa kembali menjalankan tugasnya sebagai ibu rumah tangga dengan semangat dan lebih baik lagi.

Pesan dari Mba Andra terkait self love adalah hargai prosesnya. Karena setiap orang punya jalan self love masing-masing. Sementara Mba Tara menganggap perlu menerima kekurangan, karena ada beberapa hal dalam diri kita yang tidak bisa dirubah dan kita harus terima. Tapi ingat juga bahwa di dalam diri setiap orang pasti ada kelebihan.  

Gimana banyak inspirasi kan dari acara Fimela Fest 2019 di atas? Saya juga ikut yang sesi Photography Class: Mobile Food Photography - Komunitas Jangkrik Kuliner, tapi saya rasa saya akan sharing ilmunya di tulisan terpisah saja ya.

Baca juga: Belajar Mobile Food Photography With Komunitas JangkrikKuliner di Fimela Fest 2019

Saya berharap acara Fimela Fest tahun depan bisa lebih meriah dan mengangkat tema lain yang tidak kalah serunya :) 

0 comments:

Posting Komentar