Tips Membuat Infografis untuk Pemula Biar Enggak Ketinggalan Sama Bloger Lainnya


Source: ISB

Pernah enggak saat sedang browsing, kepikiran ada berapa banyak ya konten yang disubmit di internet? Ternyata ratus ribuan! Berdasarkan info dari  Marketingprofs, Desember 2018 dalam satu menit ada 1.388 blog post yang diposting, 12 jam durasi video di Youtube , belum lagi 3.000 cuitan di Twitter dan 220.000 foto di Instagram.

Dengan konten sebanyak itu, enggak heran betapa kerasnya persaingan di dunia perkonten-an Saat ini selain teks, 3 konten utama yang sedang naik daun di dunia internet adalah foto, video, dan infografis. Tujuan ditambahkannya 3 konten ini agar tulisan makin menarik dan pembaca betah membaca tulisan sampai tuntas.

Baca juga: Blogger Gathering Bukalapak: Trik Membuat Blog yang Menarik & Disukai Pembaca

Untuk infografis, hari Sabtu (20/4/2019) saya hadir di workshop Infografis for Beginner  yang diselenggarakan oleh Indonesian Social Blogerpreneur (ISB) bekerjasama dengan CNI Indonesia bertempat di VROffices yang berada di TCC Batavia Tower One, Karet Tengsin, Jakarta Pusat. Narasumbernya adalah Jumardan Muhammad atau yang biasa dipanggil Ardan. Ia ini bloger yang merangkap juga sebagai SEO Content Writer di Agency Digital dibilangan Jakarta Selatan. Kamu bisa kepoin dia di blog pribadinya di jumardanm.com atau Instagramnya @artdansebagainya.

Balik ke topik utama, sebenarnya infografis itu apa ya? Saya yakin, kamu pasti sudah punya gambaran dan sering melihat contohnya. Secara sederhana infografis adalah bentuk visualisasi yang terdiri dari informasi atau data yang disampaikan bukan cuma tulisan tapi juga ada gambar. Dengan adanya infografis kemungkinan besar akan lebih cepat ditangkap dan dimengerti oleh otak. 

Bukan cuma itu alasannya,  infografis diperlukan juga karena 3 alasan lain, yaitu:
  1. Menarik perhatian pembaca. Saat ini orang yang berselancar di internet mudah sekali terdistraksi dan pindah ke satu tab ke tab lainnya. Nah, biar pembaca enggak cepat bosan, pakailah infografis yang menarik
  2. Memudahkan pembaca membaca artikel. Saat ini, jika informasi hanya disajikan melalui teks saja, pasti akan terasa membosankan. Makanya dengan adanya infografis untuk menarik perhatian pengunjung
  3. Memperindah tampilan blog. Untuk membuat tampilan blog tidak monoton, baiknya kita harus memperkaya konten dengan memasukkan foto, infografis, dan video

Jenis-jenis Infografis

Infografis sendiri memiliki beberapa jenis. Kamu bisa pilih berdasarkan kebutuhan dan penggunaannya. Kalau dari sisi bentuk, ada tiga jenis infografis, yakni: infografis statis, infografis animasi, dan infografis interaktif.

Nah, dalam materinya Ardan menjelaskan soal infografis statis yang terbagi ke dalam 4 jenis, yaitu:

Informasi


Ini menjadi jenis infografis yang menurut Ardan paling mudah dibuat.Biasanya hanya berisi informasi dan di dalamnya tidak ada data-data apa pun. Kamu perlu melakukan pengumpulan kata kunci-kata kunci terkait informasi yang ingin ditampilkan dan memilahnya, kemudian buat di aplikasi pembuat grafis. 

Garis Waktu


Biasanya infografis ini dibuat untuk menjelaskan alur sejarah. Tipsnya cari tahun yang paling penting dan relevan dengan tulisan, serta berikan sedikit penjelasan.

Perbandingan

DailySocial.id

Serupa dengan infografis informasi, namun yang membedakan adalah terdapat dua informasi yang ditampilkan dalam satu infografis. Kamu pasti sudah ada gambaran kan, jadi membandingan dua hal, misalnya membandingkan brand A dan brand B. Namun harus disajikan berdasarkan fakta. 

Visualisasi Data


Untuk jenis infografis yang satu ini bisa dikategorikan cukup sulit. Terkadang banyaknya data yang muncul, membuat bingung data mana yang harus dimasukkan. Ardan memberikan tips untuk memberi perhatian lebih pada angka-angka yang muncul dan ambil yang dianggap penting serta saling terkait. 

Untuk memperjelas, tambahkan keterangan perihal setiap angka yang muncul, kemudian susun dalam grafis.Untuk menyajikan data,  bisa dibuat dalam bentuk chart atau menampilkan angka saja yang  dipermanis dengan icon atau gambar.

Bagian Infografis 

Nah di infografis sendiri itu ada bagian-bagiannya. Bukan cuma ada judul sama isi pokoknya saja, tapi masih ada bagian lain yang penting sekali untuk diperhatikan.


Judul

Kalau ini sih sudah pasti ya. Biar pembaca juga enggak bingung ini menjelaskan tentang apa. Tapi baiknya buatlah judul yang catchy jadi pembaca juga tertarik buat melihat dan memahaminya. Dan yang perlu diperhatikan, jangan sama dengan judul tulisan blog, biar membuat infografis berdiri sendiri, apalagi kalau mau dishare  di media sosial.

Pengantar 

Infografis perlu dikasih intro atau penjelasan singkat terkait apa yang disajikan pada infografis yang tersebut. Cukup satu kalimat yang menggambarkan infografis. 

Isi 


Bagian ini sangat crucial alias penting banget! Kita harus bisa memaparkan isi data atau informasi yang sekiranya penting dan mendukung seluruh rangkaian tulisan yang kita buat. Diperlukan kemampuan memilih dan memilah data mana yang sebaiknya dimasukkan.



Terus gimana caranya untuk menyaring data? Tipsnya menurut Ardan, jika artikel yang dibahas soal sejarah, bisa paparkan data soal tahun-tahun yang penting dan jelaskan singkat apa yang terjadi ditahun tersebut. Jika yang disajikan adalah data, ambil angka-angka dan ahun yang penting sesuai dengan bahasan yang ditulis.  



Terus biar makin ciamik, infografis juga perlu nih dikasih ikon atau elemen grafis yang sesuai dengan apa yang dipaparkan dalam infografis. 

Sumber


Kalau muncul dalam benak kamu apa perbedaan antara gambar lain-lain dengan infografis? Salah satu jawabannya adalah dari adanya keterangan sumber dari mana asal data atau informasi yang diperoleh. Dengan begitu, bisa membantu pembaca blog  percaya terhadap konten yang kita buat. Baiknya, tampilkan sumber di bagian bawah menggunakan ukuran huruf yang kecil.



Sebagai tambahan, kita juga boleh mencantumkan keterangan nama atau blog kita sebagai pembuat infografis. Biar pembaca juga tahu, kalo kita nih yang buat infografisnya, bukan dibikinin orang lain. 



Aturan dalam Membuat Infografis 

Ada aturan-aturan yang perlu diperhatikan saat hendak membuat infografis. Hal-hal tersebut, yakni:

Latar 

Dalam menentukan latar, pakai saja latar yang berwarna putih untuk langkah awalnya. Warna harus saling terkait dan tidak ada kontras yang berlebih. Hindari terlalu banyak menggunakan warna. Hindari latar grafis lebih menarik daripada isi. Jangan menggunakan warna atau gambar yang terlalu  mencolok atau menarik perhatian mata.

Warna

Baiknya gunakan warna-warna pastel atau warna soft ya dan maksimal menggunakan 3 warna saja yang senada, misalnya biru muda dan biru tua. Hindari menggunakan warna mencolok karena hanya akan mengganggu mata seseorang dan malah membuat orang akan meninggalkan infografis tersebut. 

Huruf 

Untuk huruf, baiknya gunakan 3 jenis huruf saja. Kalau terlalu banyak huruf malah membuat orang  tidak fokus dengan infografis apa yang kita buat. Jika ingin membuat 1 jenis huruf saja juga bisa. Catatan lagi untuk bagian huruf Jangan buat infografis yang ukuran hurufnya sama besarnya. Tampilkan ukuran huruf yang besar-kecil. Manfaatkanlah fitur bold, italic, atau ukuran sebuah jenis huruf untuk membedakan judul, pengantar, isi, dan sumber.

Ardan memberikan rekomendasi huruf  yang bisa digunakan, yakni Bebas Neue, Calibri, Coolvetica, dan Myrad Pro.


PKS bukan Partai Keadilan Sejahtera ya :p Masih ada lagi hal yang harus diperhatikan dalam infografis. Ada 3 hal, yakni: 


  1. Buatlah infografis yang berbentuk potrait. Alasannya karena kebanyakan orang mengakses internet dengan smartphone
  2. Penggunaan kata kunci. Inilah yang membantu kita memilih data, kata, kalimat mana yang kita ingin masukkan atau cari 
  3. Jangan sampai lupa untuk menuliskan sumber yang dipakai ya. Enggak mau kan disangka plagiat atau tulisan kita diragukan sama pembaca?

Kalau kamu punya waktu luang yang banyak dan hobi ngoprek-ngoprek aplikasi, bisa buat infografis dengan memanfaatkan Adobe Indesign, Adobe Ilustrator, Adobe Photoshop, Coreldraw, dan Microsoft Powerpoint. Lima aplikasi ini offline ya. Saya yakin kamu pasti sudah familiar dengan nama-nama di atas. Apalagi yang poin terakhir hehe.

Tapi kalau kamu enggak mau ribet, bisa gunakan Canva.com. Sebenarnya di beberapa postingan saya juga sudah menggunakan Canva untuk gambarnya. Cuma karena belum tahu secara detail bagaimana bikin infografis, makanya bikinnya seadanya dan sebagusnya saya aja hahahahaha. 


Nah, sementara untuk yang online, Ardan merekomendasikan untuk menggunakan Canva.com, Easel.ly, Infogram.com, dan Picktochart.com.


Kalau untuk grafis bisa mengandalkan situs gambar tidak berbayar seperti Freepik dan Flaticon. Sementara untuk foto yang berkualitas bisa mengunduhnya di Pexels.com, Pixabay.com, dan Unsplash.com.


Untuk menggali ide gambar-gambar ciamik, bisa gunakan situs seperti Pinterest.com, Piktochart.com, Visual.ly, Behance.Net, Kreavi.com, dan yang tak ketinggalan adalah Google.


Ini infografis yang saya buat. Ya masih kurang sana sini hehe. Tandanya harus banyak belajar dan lebih sabaaaar :)


Source: ISB


Source: ISB

Oh iya di acara ini, dari pihak CNI Indonesia yang diwakili oleh Mba Asti Eka Putri selaku Product Marketing CNI Indonesia. Di kesempatan kali ini Mba Asti juga memperkenalkan produk baru yang dimiliki oleh CNI Indonesia, yakni BioPlus.


Ardan dan Mba Asti.
Source ISB


Apa sih BioPlus itu?

BioPlus adalah  suplemen sinbiotik (probiotik & prebiotik dalam satu produk) yang mampu menjaga keseimbangan bakteri dalam usus sehingga pencernaan terjaga kesehatannya. BioPlus mengandung tiga jenis bakteri menguntungkan yaitu Clostridium butyricum, Bacillus mesentericus, dan Bifidobacterium breve; serta mengandung Ester-C, vitamin B1, B2, B6, prebiotik, dan enzim.

Kira-kira apa sih yang diperoleh dari mengonsumsi BioPlus?  Ada banyak nih manfaat yang diperoleh.
1. Membantu mengatasi diare, dikarenakan banyak bakteri merugikan maupun  karena tidak tahan laktosa dalam susu dan hasil olahannya.
2. Membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh
3. Mengatur jumlah air dan elektrolit dalam usus
4. Meningkatkan pertumbuhan bakteri menguntungkan.
5. Menjaga keseimbangan flora dalam usus dengan menekan pertumbuhan bakteri merugikan


BioPlus ini bisa dikonsumsi oleh anak-anak berumur dari 3 tahun-12 tahun dengan dosis satu stik perhari. Sementara Dewasa dua stik per hari.

Penasaran seperti apa sih BioPlus itu?

Source: CNI Indonesia

Itu tadi ilmu-ilmu yang saya peroleh dari Workshop for Beginner dari ISB dan CNI Indonesia. 

Terima kasih pada sang narasumber, Ardan yang tidak pelit membagi ilmu yang ia punya. Di sesi akhir dia juga mengatakan jika dunia blog itu terus berkembang dan sudah seharusnya kita mengikuti perkembangan tersebut dengan terus belajar menambah skill baru. 


Teman kantor saya ini memang dibalik sifat yang katanya introvert dan humoris, dia banyak menginspirasi saya soal per-blogging-an maupun tulis-menulis. Saya tuh tipikal orang yang harus di 'sentil' dulu baru mulai nge-blog lagi. Hahahaha

Satu lagi, salah satu hal yang harus dilakukan oleh para bloger atau content creator adalah harus KONSISTEN dan SABAR, sayyyyyy. Jadi tetap harus semangat!

Terima kasih juga CNI Indonesia dan VROffices yang menyediakan berbagai fasilitas yang sangat bermanfaat bagi para peserta :).

Ditunggu acara workshop lainnya dari ISB dan CNI Indonesia ya. 

2 komentar:

  1. Terima kasih sudah datang jauh-jauh, Eka. Dipraktikkan terus ya infografisnya!

    BalasHapus
  2. Artikel yang apik! Saya, seorang maniak infografis, mendapat banyak manfaat dari artikel ini. Terima kasih Mba Eka. Salam hangat.

    BalasHapus