Enggak Ada Alasan Buat Malas Baca Buku. Karena Ada 6 Cara Atur Waktu yang Bisa Kamu Pilih

Sumber: Pexels.com

Saya tertarik nulis soal waktu untuk membaca buku, karena ini berasal dari pengalaman pribadi. Hehehe.
Saya saat ini bekerja sebagai content writer. Tempat kerja saya ini merupakan sebuah digital agency di Jakarta Selatan. Nah, kalau dari pekerjaan saya sekarang, pasti dituntut buat banyak baca kan. Buat memperbanyak kosakata sama nambah-nambah referensi buat nulis. Tapi kebanyakan bacaan yang saya baca, yakni artikel-artikel di website atau blog. Kalau buku sendiri, saya jarang baca. Alasannya, apalagi kalau bukan karena waktu yang tersita banyak sama yang namanya kerjaan.

Baca juga: Enak-Enggaknya Jadi Content Writer di Digital Agency

Kalau kamu punya keinginan buat memperbanyak baca buku, yuk kita sama-sama cari tahu gimana sih caranya menyempatkan waktu buat melakukan kebiasaan bermanfaat ini yang saya peroleh dari berbagai sumber. 


Membaca saat waktu istirahat


Kamu bisa manfaatkan waktu istirahat di kantor untuk membaca buku setelah makan siang. Cara ini dianggap lebih baik daripada kamu kebanyakan ngobrol atau jajan yang bisa membuat kamu jadi lebih boros. Menurut saya pribadi, cara ini cocok buat orang yang pekerjaan utamanya bukan ‘tukang’ nulis. Hahaha. Kenapa? Kalau saya sendiri kan kerja saja udah harus baca artikel-artikel yang ada di internet, masa iya istirahat baca lagi? Pusing aku tuh kadang baca terus hahaha. Oke, berarti cara ini tidak bisa saya terapkan. Kalau kamu?

Baca di kamar mandi


Saya yakin kamu pasti pernah dengar cara ini. Mungkin awalnya agak aneh, kok lagi buang kotoran tapi malah disarankan baca buku? Kan jadi enggak fokus, pup-nya. Hehehe. Eh, ini bukan bermaksud jorok ya. Kamu pasti pernahkan lagi pup terus ngayal? Nah, daripada ngayal, mending baca buku atau portal berita saja. Jujur saya melakukan hal ini. Hahaha. Kalau baru sampai kantor, saya sering melakukan ritual alamiah pagi hari alias pup. Nah, diritual nikmat itulah saya juga manfaatin buat baca buku atau portal berita di apps smartphone yang sekarang sudah gampang banget di download secara free. Dari situ lumayanlah ada beberapa halaman atau 2-3 artikel saya baca.

Kurangi main media sosial


Enggak ada salahnya kok buat aktif di media sosial. Asalkan tahu waktu dan batasannya. Kalau kamu punya waktu luang, jangan sisihkan buat main media sosial saja. Tapi, sisihkan juga buat baca buku, yes!

Membaca buku menjelang tidur

Kebanyakan orang pasti tidak akan langsung tidur bila sudah di atas kasur (kecuali kalau udah cuaaaaapeeeekkknya kebangetan, mungkin kerja bagai kuda, kayaknya nempel kasur juga udah merem. Hehehe).  Pasti ada saja hal yang kamu lakukan sebelum tidur, misalnya main smartphone atau nonton tv. Selain melakukan hal-hal tersebut, kamu bisa juga nih memanfaatkan waktu buat baca buku setengah jam atau 1 jam.

Saya pernah baca artikel, jika sebelum tidur kita membaca buku, bisa membuat tidur lebih nyenyak. Saya sudah membuktikannya sendiri dan hasilnya memang benar. Tidur jadi lebih nyenyak, bahkan sampai mimpi hahahah. Sayangnya kebiasaan ini enggak bertahan lama saya lakukan. Karena biasanya setelah sampai rumah saya pakai buat nonton tv atau ngobrol sama ibu saya. Hahaha

Baca dihari libur

Kayaknya, memang idealnya kalau mau baca buku ya saat dihari libur. Kalau dari sumber yang saya baca sih, disarankan buat baca dari jam 9 pagi sampai jam 12 siang. Terus tidur siang deh. Katanya kalau sebelum tidur baca buku, apa yang kita baca membantu otak menyerap informasi yang baru dibaca.

Kalau saya sih, diweekend lebih suka main atau nonton hahaha. Karena saya suka banget nonton film. Ditambah, karena udah mumet juga nulis 5 hari seminggu 20 artikel. Tapi kadang kalau memang lagi enggak ada rencana mau nonton atau main ke suatu tempat, saya selingin waktu buat baca atau enggak nonton tv sama leye-leye di kasur hahahah.

Baca di jalan

Ini tips terakhir. Kalau kamu lagi di perjalanan baik ke kantor atau kampus terus menggunakan transportasi umum kayak Transjakarta, kereta api, Metro Mini, atau Kopaja bisa banget manfaatin waktu di perjalanan buat baca buku. Daripada harus liatin macet-nya kota Jakarta atau main smartphone, yang mana riskan banget buat diambil jambret, ya enggak? Saya sendiri di tahun 2017, sering banget baca berita dari smartphone di motor. Tapi karena ada banyak kejadian kalau di jalan banyak yang kejampretan smartphone, makanya saya enggak lagi-lagi main-in smartphone di motor. Terus saya beralih membaca buku saja selama di perjalanan menuju kantor saya.

Saya berangkat kerja bareng sama ayah saya naik motor yang kebetulan kerja di Jakarta Selatan juga. Di motor itulah saya sempatkan baca buku. Lumayanlah bisa baca 1 bab atau paling enggak 5-7 lembar buku yang saya baca.

Kalau dari pengalaman pribadi saya, dengan mengikuti beberapa cara atur waktu buat baca buku di atas, memang enggak membuat saya jadi cepat selesai juga membaca bukunya. Tapi, paling tidak saya sudah membangun kebiasaan baik buat terus membaca meski sedikit-sedikit. Hehehe. Ceritain juga dong di kolom komentar, dalam keseharian biasanya kapan saja kamu meluangkan waktu buat baca buku?

52 komentar:

  1. Aku paling ga bisa baca di jalan, kepala rasanya pusing dibawa baca. Tapi tips lainnya lumayan membantu buat yang sedang memotivasi diri untuk kembali berteman dengan buku. 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku karena dibonceng sama ayah, jadi daripada ngantuk di jalan, mending baca buku aja Kak hehehe

      Hapus
  2. Mengurangi media sosial... kalo aku biasanya langsung set hp ke airplane mode saat mau nulis atau baca buku

    Www.ceritaMaria.com

    BalasHapus
  3. Tips bisa diterapkan dan disesuaikan. Kalau saya sendiri, setiap dinas luar kota selalu bawa buku, pulang2 sudah selesai biasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau lagi di perjalanan jauh, baca buku bisa jadi alternatif banget buat ngisi waktu kosong hehe

      Hapus
  4. Baca sambil tiduran malah bkin ngantuk, tapi ya ini justru bisa jadi obat tidur hehee

    BalasHapus
  5. Tips baca buku di jalan.. Cucok buat aku kalau sedang dalam perjalanan panjang.. Karena suka susah tidur kalau lagi di jalan.. :D

    BalasHapus
  6. Paling enak membaca buku itu di taman, tapi susah nyari taman yang sepi, rindang, dan sejuk. Mau ke kedai kopi, susah juga mencari yang sepi. Pilihan paling aman ya di kamar, di atas tempat tidur. Tapi bakal cepat banget ngantuknya. Haha serba salah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di kedai kopi bikin boros uang juga mas hahhahaha. Emang udah paling bener baca buku ya di kamar sendiri hehehe

      Hapus
  7. Membaca buku menjelang tidur dan baca di hari libur, sepertinya itu yang paling mungkin untuk saya.
    BTW, kalau mbak Eka baca buku sambil naik motor malah menurut saya kurang ideal lho, karena pandangan kita tidak fokus selama perjalanan dan malah merepotkan karena salah satu tangan pasti memegang buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebetulan saya dibonceng Mas sama ayah saya. Jadi saya tinggal duduk anteng aja. hehehe. Pernah pas lagi di bonceng ayah, saya cuma diem liatin jalanan. Eh malah ujung-ujungnya ngantuk banget heheheh

      Hapus
  8. Saya paling ga bisa baca sambil tidur atau menjelang mau tidur karna isi buku yg dibaca ga akan masuk yg ada ngantuk hhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, untuk sebagian orang cara ini kurang efektif hehehehe

      Hapus
  9. Kalau aku lebih nyenyak baca buku sebelum tidur , di banding baca cerpen lewat aplikasi cuapek matanya .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Kak. Aku juga paling enggak bisa baca buku, cerpen, atau apapun yang berlembar-lembar di smartphone. Mending buku fisik yaaa hehehe

      Hapus
  10. Dulu saya bisa baca dimana saja. Sampai pernah lauk saya raib diambil kucing karena saya keasyikan makan sambil baca.
    Kebiasaan ini ternyata menular ke anak anak saya, sampai saya harus buat peraturan waktu waktu atau tempat terlarang untuk membaca 😁.
    Saya sangat suka membaca di area terbuka seperti taman atau pantai.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah boleh Mba dikasih tipsnya gimana cara menumbuhkan minat baca buat anak-anak heheh. Biar nanti saya kalau udah punya anak bisa terapin juga hehehe

      Hapus
  11. Honestly gue adalah salah satu orang yg gak begitu hobi baca buku, tapi tergantung mood sama bacaannya juga sih..

    Btw, gw juga pernah rasain tuh gmn rasanya jd kuli konten tulis kayak Eka. Sehari bisa nulis sampe 5 artikel, otak ngebul trus kena gejala types. Apes bener deh.. Wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi kuli konten emang harus punya fisik dan mental yang kuat juga ya Kak

      Hapus
  12. Bener banget mbak...enggak ada alasan buat malas baca buku. Bahkan buku teman sejati saya di perjalanan saat menghadapi kemacetan ....

    BalasHapus
  13. Bener banget mbak...enggak ada alasan buat malas baca buku. Bahkan buku teman sejati saya di perjalanan saat menghadapi kemacetan ....

    BalasHapus
  14. Bener banget mbak...enggak ada alasan buat malas baca buku. Bahkan buku teman sejati saya di perjalanan saat menghadapi kemacetan ....

    BalasHapus
  15. Semua sudah saya praktikin tuh. Yang paling seru itu baca buku diatas tempat tidur, ujan-ujan sambil minum kopi/teh dan berselimut. Di hari libur. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru ya Mas. Tapi hati-hati kalau gitu jadinya mau merem aja heehehe

      Hapus
  16. Aku paling suka baca buku menjelang tidur. Apalagi kalau buku pelajaran tiba-tiba langsung ngantuk. Obat insomnialah.. ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, paling enggak bisa lama emang kalau baca buku pelajaran. Abis teks muluk isinya wkwkwkwkw

      Hapus
  17. Ada lagi nih yang sering saya lakukan, yaitu baca buku ketika antre. Lumayan banget antre yang lama jadi bermanfaat dan ga terasa lama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dicoba nihhh, pas lagi antre panjang biar lebih sabar dan gak berasa, mending baca buku hehehe. Terima kasih Mba Maya :)

      Hapus
  18. Semua tips diatas selalu aku lakuin. Termasuk membaca saat bangun tidur, di kereta, di ruang tunggu bandara, di pesawat, di bus,terminal, stasiun. Pokonya di mana saja kecuali di motor. Hehe
    Dan tahun lalu ku bisa baca buku sampai 40an dalam setahun. Bahagia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhhh gila, 40 buku dalam setahun? Banyak banget! Aku dalam setahun baca 20 buku aja udah senang. Makasi Kak buat komennya, aku jadi termotivasi buat baca lebih banyak buku hehehe

      Hapus
  19. Adududuuuww iya nih medsos nih gatel emang kak.. Tp kalo di toilet aku biasanya dengerin lagu/nonton film. Takut basah bukunya wkwkwk. Kalo di jalan, seriinnggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Parah sih, medsos itu gangguan terberat banget. Aku pun sampai saat ini suka gatel liat Instagram padahal banyak ya orang-orang sukses yang enggak punya medsos hehehe.

      Hapus
  20. Kalo aku biasanya baca buku pas mau tidur atau di busway pas pulang kerja. Weekend kadang baca juga tapi seringnya sore bukan pagi. Oh ya satu lagi, biasanya aku suka bawa buku tiap pergi jadi kalo pas ada waktu menunggu bisa digunain buat baca.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau aku paling enggak berani kalau baca buku di Transjakarta. Kenapa? ngeri kelewatan halte yang dituju gara-gara serius baca buku. apalagi kalau belum pernah ke daerah yang dituju hehehe

      Hapus
  21. wow baca buku seringnya di kamar aja.. atau pas lagi senggang gtu.. seru baca buku daripada baca hati dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Justru kalau baca hati si dia lebih seru dan menantang, bukan?

      Hapus
  22. Buku memang teman di segala suasana ya, Kak. Aku paling sering baca kalau di jalan. Kalau lagi malas baca buku, paling biasanya baca-baca artikel aja di internet, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Kak, kalau lagi malas baca buku, aku paling baca artikel di internet :)

      Hapus
  23. Kalau aku, di kamar mandi adalah tempat bertemu dengan ide-ide. Jadi sengaja tidak untuk baca tapi untuk mengkhayal, hahaha..Baca lebih suka sambil di KRL atau menjelang tidur siang (biar bisa tidur, wkwkwk)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku setuju kalau di kamar mandi itu bisa menjadi tempat kita buat melamun dan mendapatkan inspirasi. hehehe

      Hapus
  24. Hahha aku nih tim baca buku di kamar mandi dan sebelum tidur. Nyicil baca buku tiap hari di kamar mandi sampai selesai hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, di kamar mandi emang tempat yang tenang ya buat baca buku.

      Hapus
  25. Agar bisa membaca berarti harus mengurangi bermain media sosial

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, salah satu caranya seperti itu hehehe

      Hapus
  26. Saya kalo pas lagi tidur mau baca buku kalo bukunya bagus jadi gak tidur-tidur. Hahah. Paling sering baca buku diperjalanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dong. Aku juga kalau baca buku yang bagus, jadi nunda tidur heheheh

      Hapus
  27. kurangi main medsos, bener bgt ini tuu racun paling grrrrr.


    Kayanya 70% bukuku habus di perjalanan deh, Im the person like that

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya medsos itu pengganggu banget sih, kalau kita enggak bisa manage waktu dengan baik. hehehhe

      Hapus