“Resensi Novel 23 Episentrum”


prelo.co.id


Cerita yang Mencerahkan Dan Berarti



Hallo,,, lohaaaaa
Kali ini gue bakal meresensi novel (lagi), kayanya udah lama gue enggak ngeposting tulisan soal resensi buku. Gue bakal bayar utang kali ini. Utang nulis resensi novel 23 Episentrum. Mau tahu seperti apa? Ayo kita mulai 😀

Gue bakal mengawali resensi buku 23 Episentrum dengan memperkenalkan lebih dulu tentang rupa dan detail mengenai Buku 23 Episentrum. Man-teman, kalian perlu tahu lho, kalo buku 23 Episentrum itu terdiri dari dua buku. Satu buku yang berisi novel bercerita tentang tiga tokoh utama yang bernama (Matari Anas, Awan Angkasa dan Prama Putra Sastrosubroto yang memiliki kisah saling terkait antar ketiganya. Dan dipostingan resensi gue kali ini, gue bakal membahas tentang cerita dari ketiga tokoh tersebut. Buku ini bersampul merah kemerah jambuan). Satu lagi adalah buku yang berwarna biru, berisi cerita tentang 23 orang yang telah sukses dengan cara mereka sendiri, tokoh-tokoh yang ada dalam buku bercover biru ini bercerita tentang pengalaman mereka dalam meraih mimpi mereka yang disertai dengan urusan kecintaannya pada pekerjaan yang mereka kerjakan.) salah satu tokoh yang membagi pengalaman kariernya adalah Mochamad Achir seorang jurnalis TV dan juga news anchor.

Judul Buku : 23 Episeentrum
Penulis : Adenita
Penerbit : Grasindo
Tebal : 504 Halaman (gabungan dengan Suplemen 23 Episentrum)
Tahun Terbit: 2012
Harga: Rp 70,000 (gabungan dengan Suplemen 23 Episentrum)

Udah selesai baca detail bukunya?
Yuk, sekarang kita mulai membedah isi bukunya (lebih tepatnya novel 23 Episentrum).
Mari gue perkenalkan dengan ketiga tokoh utama dari novel 23 Episentrum, check it out right here

Matari Anas
Seorang Sarjana Komunikasi Universitas Panaitan, bercita-cita menjadi news anchor. Ia berusia 26 tahun. Diterima sebagai reporter di TvB (Tv Berita), bukan news anchor sebagaimana yang dinginkannya. Sebelum ia bekerja di TvB, selama masa kuliahnya ia pernah menjadi reporter dan penyiar radio paruh waktu di kampus. Dua minggu setelah wisuda, ia memasuki dunia kerja yang sesungguhnya di Jakarta. Ia bekerja Bukan semata ia rajin, tapi karena butuh; butuh menghasilkan uang secepatnya agar bisa segera menghidupi dirinya dan juga membayar biaya utang kuliahnya yang berjumlah 70 juta, sisa 55 juta karena di cicil kerja saat kuliah).

Awan Angkasa.
Seorang penyuka Liverpool yang bekerja sebagai Treasury Finance di Bank Madani dengan prestasi kerja tidak terlalu membanggakan. Tujuan dirinya bekerja di Bank hanya ingin mewujudkan keingian ibunya agar bisa seperti almarhum ayahnya Hanafi Angkasa. sebagai seorang bankir. Dan juga Awan, ingin menggugurkan kewajibannya sebagai seorang lulusan perguruan tinggi ternama yang harus cepat bekerja. Awan menyesal telah menuruti kehendak ibunya begitu saja tanpa mampu berargumen. Menjalani hari dengan tidak semangat., ia menyimpan sebuat hobi yang selalu membuatnya semangat yakni tukang cerita.

Prama Putra Sastrosubroto.
seorang sarjana teknik perminyakan yang lulus tepat waktu dan langsung dilamar oleh perusahaan minyak Perancis, T & T,sebagai reservoir engineering dan berstatus international mobile employee.status yang membuatnya harus siap berkelana ke berbagai belahan benua sesuai dengan proyek pengeboran ladang minyak. Tapi semua pencapaian itu tidak serta-merta membuatnya bahagia. Tidak ada lagi tantangan kerja selain kemampuannya yang makin tumpul dan tidak bergairah. Refleksi kariernya memang tidak pada uang, tapi pada ketenangan serta kebahagiaan hati. Sudah tiga tahun kebahagiaan itu belum datang dalam wujud yang diinginkan.

Novel 23 Episentrum berkisah tentang perjalanan cerita tiga orang dalam mencapai mimpi dan harapan mereka masing-masing (tokoh utamanya sudah gue jabarkan). Disetiap perjalanan meraih mimpi itu, setiap dari tiga tokoh itu diharuskan berhadapan dengan dilema dan hambatan. Tujuan hidup Matari dalam bekerja bukan hanya untuk mencapai cita-citanya sebagai news anchor, tetapi ada tujuan lain, ia bekerja keras agar segera memperoleh uang untuk membayar kembali hutang yang sudah membuatnya menjadi seorang sarjana. Hari-hari Tari tak lepas dari perjuangan hidup untuk memperbaiki status ekonomi keluarganya. Selepas ayahnya di PHK, ayahnya tak mampu lagi memenuhi kebutuhan sekolah Tari (kuliahnya).

Dalam benak Tari, ia harus kuliah untuk bisa memperbaiki kehidupannya. Dengan modal nekat akhirnya Tari memutuskan untuk melanjutkan kuliah dengan cara berutang pada 23 orang temannya dan pastinya dengan jumlah uang yang tidak sedikit. Dicerita lainnya kita akan disuguhkan juga perjuangan hidup dari Awan Angkasa yang merupakan seorang Bankir, namun sangat tidak menikmati pekerjaannya tersebut. Disela hari-hari yang tidak menyenangkan selama di Bank Madani (tempat Awan bekerja) hanya satu yang selalu membuat ia bisa melupakan keluh-kesahnya di kantor, yakni film. Ia sangat menyukai film.

Sepertinya bukan keahlian menjadi Bankir yang diturunkan oleh sang Ayah ke dalam diri Awan, justru Ayahnya mewarisi sifat suka bercerita kepada Awan tanpa disadari. Pertentangan juga tak hanya berasal dari hati Awan yang tidak menyukai pekerjaannya, tapi juga pertentangan dengan ibunya yang tidak merestui Awan menekuni dunia film, dunia yang anaknya sukai.

Kisah berlanjut pada seorang Prama Putra Sastrosubroto, yang hidupnya selalu dipenuhi target dan ia berhasil memenuhi target tersebut dengan baik. Bisa dibilang jalan hidup dari seorang Prama adalah hidup yang diimpikan oleh semua orang di dunia ini. Umur 26 tahun berhasil lulus S-2 di Prancis, 27 tahun hidup mapan dengan segala kenikmatan pekerjaan yang luar biasa mewah, karena ia sering bolak-balik keluar negeri untuk pekerjaannya tersebut. Tapi dibalik itu semua, Prama baru menyadari bahwa kehidupannya selama ini hanya membahagiakannya dari sisi luarnya saja, tapi hatinya ternyata masih kurang bahagia.

Bukan Prama tidak menyukai pekerjaannya, ia justru sangat mencintai pekerjaannya. Tapi ia merasa hidupnya ada yang kurang, namun ia tak tahu apa yang kurang dari dirinya. Dalam kisahnya Prama melakukan perjalanan hati yang membuat ia menemukan jawaban atas semua pertanyaannya. Saat ia melakukan perjalanan hati ke Medan menemui gurunya yakni Pak Muktar, yang membuat Prama menemukan jawaban dari semua pertanyaannya. Ternyata Prama merasa selama ia hidup sampai saat ini, merasa masih kurang berbagi dengan orang lain. Bukan berarti Prama itu pelit, ia selalu membagi setiap rizekinya pada orang yang membutuhkan, tapi ia tak pernah tahu siapa orang yang ia sumbang itu. Biasanya ia hanya menyuruh orang lain untuk membantu menyumbangkan rezekinya. Dan tidak hanya itu, ia juga merasa hatinya pun kurang, kurang kasih sayang dari seseorang yang bernama wanita.

Gue menangkap dari semua cerita yang barusan gue jelaskan dari masing-masing tokoh, ada benang merah dari semuanya. Benang merahnya adalah bahwa kebahagiaan itu enggak hanya dari materi, tapi juga kebahagiaan hati, itu lah yang paling penting. Tari, walaupun ia harus banting tulang bekerja demi melunasi utang kuliahnya ia merasa bahagia dengan pekerjaannya menjadi seorang reporter. Ia merasa ini merupakan langkah awal bagi cita-citanya menjadi seorang news anchor.

Awan dengan semua kegundahan hatinya akan pekerjaannya sebagai seorang Bankir,tapi ia tak pernah kenal kata menyerah untuk terus mengerjakan pekerjaan yang ia inginkan yakni sebagai penulis sKenario. Prama walaupun sudah berkecukupan di bidang financial ia tak juga menemukan kebahagiaannya, dan belakangan ia tahu bahwa tidak hanya financial yang ia butuhkan tapi juga harus memenuhi kebutuhan hatinya untuk saling berbagi (tidak hanya dalam bentuk uang tapi juga ilmu, semangat dll) dan juga kasih sayang.

Dalam novel ini dijelaskan, makna dari 23 Episentrum adalah 23 berasal dari 23 tangan manusia (teman-teman Tari yang membantu/merelakan uang mereka dipinjam oelh Tari untuk mebayar biaya kuliah saat itu). Episentrum itu adalah epi.sen.trum / épisentrum / n titik pada permukaan bumi yang terletak tegak lurus di atas pusat gempa yang ada di dalam bumi. Maksudnya adalah dalam mengejar impian pekerjaan yang Awan inginkan yakni menjadi penulis skenario, selama ia menjadi Bankir, Awan tak pernah berhenti menulis cerita dan ada sebuah folder yang berisikan hobi dari Awan yakni kumpulan cerita yang sudah Awan buat sejak kuliah dan folder tersebut diberi nama Episentrum. Ada saatnya Awan merasa folder itu seperti bergerak, mengguncang seperti gempa yang ingin keluar dari persembunyiannya, dan rasa itu terjadi saat Awan telah bulat untuk beralih profesi sebagai penulis skenario.

Bab 23 : Modus Bonus
“Orang yang berjuang mempertahankan apa yang dicintainya akan mendapatkan ganjaran yang setimpal. Mungkin bukan sekarang, bukan besok… tapi nanti. Akan ada banyak jalan meraih apa yang kamu butuhkan tanpa perlu meninggalkan apa yang sudah kamu lakukan dan cintai. Melakukan sesuatu yang kita sukai itu mahal harganya.”

Bab 26 : Enam Bundle Uang
“Orang kecil modalnya cuma ilmu.dan jujur. Modal utama banget buat kita bisa jadi besar. Tuhan itu enggak tidur, Tuhan tahu, tapi Dia menunggu. Kalau enggak bisa jadi yang terbaik, lebih baik berhenti sekarang.”

Bab 27 : Cinta Itu Memberi
“Kalau mau punya pasangan yang baik, kita juga harus baik dulu. Hukum alam itu mendekatkan apa-apa yang serupa. Jika kita Cuma pengin dicintai berarti egois mentingin diri sendiri. Karena dicintai bisa bikin lupa diri. Aku dicintai karena aku mencintai.

Cukup ya resensi buku kali ini, kalo gue jabarin semua enggak enak dong. Mending kalian baca bukunya aja sendiri dan meresapi sendiri inspirasi yang bisa kalian dapetin dari buku ini. Gue sangat menyarankan buat kalian untuk membaca buku ini. Karena buku ini keren abis. Dalam buku ini pembaca bakal merasakan cerita tokoh yang dituliskan oleh penulis, karena memang cerita yang disuguhkan itu benar-benar terjadi di kehidupan saat ini.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

First Time Go Abroad, First Time Visit Bangkok

Kalau Kamu ke Pacitan, Jangan Lupa Cicip 4 Makanan Khas Ini

Cara Mengatasi Masalah Rambut Kering dan Bercabang karena Sering Catokan ala Saya