Pertama Kali! Nyobain Coto Makassar Senen Syamsul Daeng Awing



Tampak Luar Coto Makassar Senen Syamsul Daeng Awing

Sabtu (28/4/2018) kemarin saya pergi ke daerah Senen, Jakarta Pusat untuk makan coto Makassar. Daerah rumah saya itu Tangerang, tepatnya di daerah Kreo. Nah, ngapain sih jauh-jauh ke Senen buat makan coto Makassar aja? Kata temen kantor saya, Ardan yang emang asli orang Makassar, selama dia tinggal di Jakarta, coto Makassar di Senen-lah yang cukup juara.

Oke, berhubung saya emang enggak tahu apa-apa soal makanan Makassar, jadi saya ngikut aja. Tempat makannya bernama Coto Makassar Senen Syamsul Daeng Awing, yang lokasinya enggak jauh dari Atrium Senen, tepatnya di Jalan Kramat Raya / Soka No. 2 Jakarta Pusat. Tempatnya di belakang deretan warung padang dan posisinya paling pojok. Kalau dari segi tempatnya, samalah kayak tempat makan pada umumnya, cuma emang di salah satu dinding tempat makan ini banyak foto-foto tempat bersejarah di daerah Makassar.

Oh iya, buat yang belum tahu, sebenarnya apa sih coto Makassar itu? Apa sama kayak soto-soto lainnya? Jadi, coto Makassar itu terbuat dari jeroan sapi yang direbus dalam waktu yang lama. Terus dipotong kecil-kecil dan dibumbui dengan bumbu khusus. Bukan cuma isi sama kuahnya aja yang beda, tapi dari sisi penyajiannya juga beda.

Coto Makassar dihidangkan dalam mangkuk kecil seukuran mangkuk sekoteng menurut saya. Kalau kata Ardan, emang sengaja disajiin dalam porsi kecil karena makan coto Makassar bisa bikin kolesterol kalau kebanyakan, apalagi kalau sampe coto Makassarnya enak dan bikin nagih. Hahaha. Terus biasanya, coto Makassar dimakan sama ketupat dan "burasa" atau yang biasa dikenal sebagai buras, semacam lontong tanpa isi tapi bentuknya kecil, agak pipih dan dibungkus daun pisang.

Saya dipesenin sama Ardan coto Makassar campur, yang isinya itu ada usus, hati, daging, dan paru. Pas saya cobain emang rasanya enak apalagi kalau dimakan sama ketupat dan burasa, wah makin tambah nikmat. Kuahnya juga pas bumbunya. Biar makin maknyos, bisa juga ditambahin bawang goreng, kacang tanah sama daun bawang. Buat yang suka pedes sama ada rasa asam juga bisa ditambah sambal cabai sama perasan jeruk nipis yang disedia-in sama coto Makassar Senen.


Coto Makassar sebelum dan sesudah dicampur ketupat, kacang tanah, bawang goreng, dan daun bawang (Dokpri) 


Bukan cuma itu aja, saya juga diminta cobain Jalangkote, makanan ringan kuliner khas Makassar yang mirip sama kue pastel. Cuma bedanya kalo dari tampilan kue pastel kulitnya lebih tebal daripada jalangkote. Sementara dari cara makannya, pastel biasa dimakan dengan cabai rawit, tapi kalau jalangkote dimakan sama sambal cair yang terbuat dari cuka, gula, dan cabai.


Jalangkote. Gimana, mirip banget pastel, kan?


Isi dari jalangkote yang saya makan kemarin itu, ada wortel dan kentang yang dipotong dadu, tauge, sama laksa. Terus cara makannya, sambal jalangkote dituangin di isi jalangkotenya. Pas digigit, duh rasanya nikmat banget, bahkan pas saya gigit, sambal cairnya sampai keluar ke sela-sela jari tangan kanan saya.  Rasanya sendiri, menurut saya hampir sama sih kayak pastel cuma lebih sedikit lembek dari pastel. Pas saya tanya sama Ardan harga satu jalangkote itu berapa, katanya 1 jalangkote  Rp5.000. Sementara untuk satu porsi coto Makassar dihargai Rp30.000.

Ardan bilang, kalau di Makassar sendiri biasanya coto Makassar bisa dibanderol harga sekitar Rp15.000 cenderung lebih murah daripada Jakarta. Iyalah, pasti di tempat asalnya akan lebih murah daripada di luar daerah asalnya. Buat kamu yang pengin juga cobain coto Makassar yang enak di Jakarta, Coto Makassar Senen Syamsul Daeng Awing bisa menjadi pilihan. Saya senang bisa nyobain coto Makassar, jadi udah enggak penasaran lagi sama makanan khas Sulawesi Selatan ini.

Buat kamu yang punya rekomendasi tempat makan daerah Makassar di Jakarta, boleh lho sharing di kolom komentar ya.

Komentar

  1. Woow. Referensi baru ini. Selama ini lebih sering ke Daeng Tata. Karena letaknya di Tebet, dekat dengan tempat tinggal.

    BalasHapus
  2. Di Jalan Ampera, Jaksel ada Raja Konro Daeng Naba, tempatnya selalu rame, meskipun saya gak pernah masuk, jadi gak tau makanan jenis apa itu.😂

    BalasHapus
  3. Wah thank you ulasanya, mayan buat referensi...

    BalasHapus
  4. Nah sama kayak mas Taumy, taunya Daeng Tata doang haha..

    BalasHapus
  5. Wuaaah.... Harus ngabuburit ke Senen nih kayanya 😊

    BalasHapus
  6. Wah, jadi ngiler, mbak. Untung bacanya pas abis berbuka puasa 😂

    BalasHapus
  7. harganya bersahabat gak nih

    BalasHapus
  8. Baru tahu ada coto Makasar di daerah Kreo, boleh dicoba nih. Selama ini makan masakan Makasar itu di Pelangi (Tebet) sama Resto Makasar (Jl. Dewi Sartika) atau di Daeng Tata.

    BalasHapus
  9. Kalau gak salah, makan coto makassar itu ketupat atw burasnya bkn dituang langsung d mangkok dh. Tp itu berlaku di makasar sih, klo disini mah sekarepnya. Haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

First Time Go Abroad, First Time Visit Bangkok

Cara Mengatasi Masalah Rambut Kering dan Bercabang karena Sering Catokan ala Saya