Pertemuan dengan Jurnalis-Jurnalis Hebat dari Amerika !





“Hah??? lo mau ketemu sama jurnalis dari Amerika?” Begitulah pertanyaan yang dilontarkan oleh salah satu teman gue di hari selasa tengah hari bolong.

terus gue jawab “Iya, jurnalisnya dari Amerika.” jawab gue sekenanya.

“Maksud lo bule?” tanya temen gue lagi.

“Bukan.” Jawab gue sekenanya lagi.

“Terus?”

“Dia jurnalis Indonesia, tapi baru balik dari Amerika.”

“Ohhh, cewek atau cowok? cakep?”

“Cowok! Belum tahu. belum liat aslinya.”

“Namanya siapa?”

“Rafki Hidayat.”

“Siapa tuh?”

“Jurnalis.”

“Iya gue tahu, tadi lu kan udah cerita.”

“Kalo mau tahu, besok ikut gue aja ke Pacific Place.”

“Oke.”

percakapan di hari selasa pun selesai!

Dan cerita lengkapnya pun dimulai.

Rabu (23/4) adalah salah satu hari yang cukup membuat gue sangat gembira. Kenapa? karena gue bisa bertemu dengan para jurnalis hebat dari Amerika yang dimiliki sama Indonesia (ceillah bahasa gue kaya orang bener HAHAHA!). Ditemani oleh teman gue Detta akhirnya rencana buat datang ke acara Press Conference PPIA-VOA Broadcasting Fellowship yang diadakan di @Atamerica Pacific Place Sudirman yang sudah gue agendakan sejak tahun lalu akhirnya terwujud. Setiap tahunnya VOA Indonesia yang bekerja sama dengan PPIA (Perhimpunan Persahabatan Indonesia Amerika) membuka kesempatan bagi jurnalis muda Indonesia untuk bekerja di VOA Washington DC Amerika (Weiitsss jangan shock gitu dong). Dan sayangnya dari sekian Press Conference PPIA-VOA Broadcasting Fellowship, baru kemaren gue bisa dateng 😦


‘Emang kenapa sih pengen banget ke sana?’ Alasannya adalah gue pengen ketemu sama para mantan fellow (sebutan bagi para peserta VOA Broadcasting Fellowship yang berhasil lolos seleksi dan berkesempatan bekerja di VOA Washington DC) dan pastinya pengen denger cerita-cerita seru dari para Fellow. Gue beruntung kemarin bisa bertemu sama empat mantan fellow diantaranya ada Nurina Savitri, Retno Lestari, Kartika Oktaviana dan juga enggak ketinggalan Kak Rafki Hidayat yang baru hari senin kemarin balik ke tempat asalnya the one and only Indonesia tercintaaaahhh ;).

Sayangnya kemarin gue telat dateng, seharusnya gue sampai jam 2 di sana tapi karena terhalang oleh penyakit Jakarta yang sudah akut apalagi kalo bukan MACET! Gue baru sampai jam setengah tiga lewat. Sesampainya gue di @atamerica gue disambut dengan video dari Kak Rafki yang isinya mempertontonkan kesenangan dan kegiatan-kegiatan yang luarrrrrr biassaaaaaaahhh yang dia alami selama satu tahun di sana (DAN BERHASIL MEMBUAT SELURUH YANG HADIR DI TEMPAT ITU ENVY MAMPUSS TERMASUK GUEEEEEHH! ).

Setelah ada tayangan itu Kak Rafki membagi pengalamannya selama satu tahun di sana dan Yurgen Alifia (Fellow yang terpilih tahun ini) menceritakan betapa antusiasnya dia untuk bisa kerja di VOA (Yaiyaaaaalaaah). Intinya dari session interview kemaren gue bisa mengambil suatu kesimpulan kalo kita mau meraih sesuatu harus berjuang dan kalo gagal coba lagi. Ini gue dapetin dari cerita kak Yurgen yang ternyata sudah pernah dua kali melamar di program Broadcasting Fellowship ini, dan baru ketiga kalinya ia diterima. Sebenarnya gue cukup sering melihat Kak Yurgen melaporkan berita di Metro TV, dan pada saat kemaren gue tahu dia yang menang gue udah ngenalin mukanya (hahaha sok akrab!).

Mau cerita sedikit tentang Kak Rafki haha (maaf ya kak kalo ada yang salah akibat kesotoyan gue), Kak Rafki Hidayat juga merupakan reporter Metro TV dan fellow angkatan ke enam ini lulus dari ITB di jurusan matematika (enggak nyangka orang lulusan matematika tapi orangnya enggak seserius jurusannya, kelihatan dari setiap video yang ada dia, dia selalu penuh dengan ekspresi alias GOKILLLL ! ). Selain itu dia juga berdarah minang. Kesimpulannya adalah dia udah terbiasa merantau, dari Padang, ke Bandung dan nyangkut di Amerika dan Alhamdulillah balik lagi ke Negara asal hahaha).Dan kalo enggak salah tidak hanya bisa bahasa Inggris tapi dia juga bisa bahasa Prancis (Sungguh terlalu hahaha). Ada kesamaan antara gue sama Kak Rafki, menurut cerita dia kemaren, dia dari SMP udah pengeeeeennn banget ke Amerika dan kerja di VOA, bahkan sejak SMP dia juga selalu nonton acara Dunia Kita dan honestly itu juga yang menjadi impian gue dari SMP pengeeeen banget ke Amerika dan kerja di VOA Washington dan gue juga udah ngikutin Dunia Kita dari mulai Dunia kita masih dibawain sama dua host andalannya yakni Mbak Ariadne Budianto sama Mbak Susi Tekunan sampai yang terakhir Dunia Kita dibawain sama Mbak Ariadne Budianto dan juga Kak Rafki. Dan satu lagi kesamaan gue sama dia, Kak Rafki dulu punya keinginan sehabis lulus kuliah pengen kerja di Metro TV dan Alhamdulillah sekarang tercapai.itu pula yang gue inginkan ketika gue lulus kuliah nanti.

Gue adalah penggemar berat acara VOA Indonesia, dari semenjak gue SMP sampai gue kuliah saat ini, gue masih sangat setia mengikuti acara VOA Indonesia. Mulai dari acara yang dulunya ada sampai sekarang udah enggak ada lagi (lebih tepatnya diganti oleh acara VOA Indonesia yang lain) contohnya, seperti acara VOA Pop Notes yang dulu ditayangkan di Jak TV setiap minggu sore yang dibawain sama Kak Vivit Kavi dan suaminya Irfan Ihsan. Acara VOA Pop Notes itu adalah acara gaya Hidup di Amerika Serikat lewat mata anak muda di Amerika.

Nah sekarang diganti sama acara VOA Career Day, yang tayang setiap hari minggu jam 15.00 WIB di Jak TV. Gue hampir enggak pernah ketinggalan nonton acara itu setiap minggunya (ya walaupun kadang-kadang tayangan ulang sih hahaha tapi tetap gue tonton :)), belum lagi dengan acara Dunia Kita yang tayang di Metro TV (terakhir yang gue tahu tayang setiap hari kamis dalam Wideshot Metro TV) dan masih banyak acara-acara VOA Indonesia lain di berbagai stasiun TV Indonesia.

Moment pertemuan gue dengan para fellow tidak gue sia-siakan. Gue sempat sedikit ngobrol-ngobrol dan berfoto-foto dengan mereka dan mereka sangat ramah dan pastinya enggak pelit informasi soal Broadcasting Fellowship ini. Gue sempat ngobrol sama Kak Kartika Oktaviana yang merupakan mantan fellow angkatan keempat (kalo enggak salah) yang juga bareng sama Mahatma Putra dan sekarang bekerja di Metro TV juga. Kak Vina pernah kerja di Kompas TV, dan di Sun TV juga (udah banyak ya pengalamannya). Kalo mau liat Kak Vina nongol di Metro TV tonton aja deh acara Bincang Pagi Metro TV jam 6-8 pagi bareng sama Kak Rory. Kak Retno Lestari mantan fellow angkatan ke lima yang sekarang bekerja di Kompas TV dan dia megang acara olah raga. Kak Vina dan Kak Retno ini sama-sama lulusan UI. Gue sempet nanya ke mereka tips buat bisa kaya mereka gimana dan inilah kata mereka “Yang penting harus bisa bahasa Inggris dan juga banyak baca.” Nah itu pesan-pesan yang sebenarnya cukup sederhana dan harus gue perdalam baik bahasa inggris dan juga memperbanyak pengetahuan.

Dan pasinya gue juga bertanya pada Kakak yang baru saja menyandang status baru “mantan fellow” Kak Rafki Hidayat. Gue sempet nanya tes apa saja yang harus dilalui untuk bisa keterima jadi fellow, dan ia berkata ini saudara-saudara “Tesnya itu essay ada wawancara juga sama orang VOA Indonesia di Jakarta dan DC, dan tes lain-lainnya.” Dan macam-macam pertanyaan lainnya yang gue tanyakan ke dia. Sebenarnya masih banyak sih pertanyaan yang pengen gue tanyain, tapi berhubung banyak teman-teman sejawatnya yang kangen sama dia, kemarin itu dia juga sibuk berfoto-foto. Hahaha.

Pokoknya pengalaman kemarin itu pengalaman yang luar biasa (walaupun gue cuma bisa ngobrol sebentar sama mereka tapi itu sudah menumbuhkan motivasi buat gue yang harus ingat dan percaya sama mimpi! Thank you Kak Rafki, Kak Vina dan Kak Retno buat short sharing nya. :’)

Ini dia hasil foto-foto gue dengan para Fellow (Jurnalis-Jurnalis Hebat dari Amerika ! )

Komentar

Postingan populer dari blog ini

First Time Go Abroad, First Time Visit Bangkok

Kalau Kamu ke Pacitan, Jangan Lupa Cicip 4 Makanan Khas Ini

Cara Mengatasi Masalah Rambut Kering dan Bercabang karena Sering Catokan ala Saya