Saya baru pertama kali ke Bali. Perjalanan saya ke Bali bisa dibilang setengah happysetengah was-was. Happy karena akhirnya bisa ke Bali juga dan menyaksikan sendiri keindahan dan kearifan lokal Bali bukan hanya dari TV aja, Youtube, atau foto-foto dari media sosial maupun artikel di internet tapi dengan mata saya sendiri. Was-was karena saya sempat bermasalah dengan travel yang saya gunakan untuk mengakomodir perjalanan saya dan teman-teman dari Jakarta ke Bali maupun sebaliknya.

Saya ke Bali bareng sama 7 temen saya lainnya.  3 orang adalah teman-teman SD. Sementara 4 lainnya adalah temennya temen-temen saya yang sekarang juga jadi temen saya (semoga yang baca enggak bingung ya :D). Saya berangkat dari hari Sabtu, tanggal 23 September 2017 malam dan balik ke Jakarta Selasa malam tanggal 26 September 2017.

Kalau mau diceritain dari awal cukup rumit juga. Tapi poin dari masalah saya dan temen-temen saya adalah SALAH PILIH TRAVEL! Itu harus banget saya caps lock karena udah kesel banget sama nih pihak travel. Awalnya kenapa akhirnya saya sama temen-temen saya memilih travel ini, karena cuma satu faktor-nya, yaitu pihak travel menawarkan harga tiket PP Jakarta-Bali maupun sebaliknya, tempat penginapan, dan mobil selama di Bali dengan harga yang cukup ‘terjangkau’ yaitu, Rp1.250.000. Bagi kami yang belum punya pengalaman memakai jasa travel, dan belum pernah ke Bali, melihat penawaran menarik seperti itu, seperti melihat diskon gede-gedean di Departemen Store, jadi langsung mau aja. Hahaha. Emang sih sebelum akhirnya kami sepakat untuk memilih travel tersebut kami rundingan dulu, dan mencari tahu soal testimoni orang-orang soal travel tersebut di Line travel ini.

Berdasarkan hasil ‘riset’ kecil-kecilan kami, tidak ada yang mencurigakan dari travel ini. Akhirnya, yaudah kami sepakat memakai travel ini. Setelah kami membayar full (seinget saya h-1 bulan sebelum keberangkatan) ke pihak travel-nya, kami menemukan berbagai kejanggalan. Pertama, pihak travel ngasih tiket keberangkatan Jakarta Bali h-1 keberangkatan.  Kalo nih travel emang bener, enggak ada tuh sejarahnya ngasih tiket keberangkatan h-1. Bikin ngeri-ngeri jengkel gimana gitu kan, deg-degan takut enggak jadi berangkat.

Saya udah geregetan banget sama nih travel, temen-temen saya yang ikut trip ini pada hubungin tuh owner travel nanyain ‘mana Mba tiket keberangkatan saya dan teman-teman?’ Tapi jawabannya slow banget kayak siput. Mending kalau masalahnya cuma sampai disitu aja. Ketidakberesan juga berlanjut dengan penginapan yang dijanjikan diawal. Di awal-awal sebelum bayar lunas, owner ngejanjiin saya sama temen-temen saya dapat penginapan yang lumayan baguslah. Pas kita cari diinternet juga kelihatannya bagus. Tapi pas sampe Bali, yang kita dapetin malah beda banget dan enggak sesuai sama nama tempat yang dijanjiin. Malah dikasih penginapan yang menurut kami minim fasilitas dan di dekat tempat yang banyak klub malam. Daerah penginapannya ada di Legian.

Oh iya, pas kami sampai di Bali, kami dijemput oleh Pak Adi. Beliau bekerja sebagai guide di Bali dan bekerjasama dengan pihak travel yang saya gunakan. Tapi jangan salah, Pak Adi ini orangnya baik, lucu, dan bener-bener ngebimbing kami untuk bisa menikmati perjalanan selama di Bali. Terus, paginya kita mutusin buat cari penginapan lain yang lebih nyaman dan untungnya harganya pun murah. Saya dan temen-temen jadinya nginap di Spazio hotel. Lokasinya ada di Legian, Kuta. Fasilitas kamarnya bagus, dalam satu kamar tidur ada satu bed besar yang muat untuk empat orang, TV LED, AC, kamar mandi yang bersih, dan di depan kamar saya itu langsung menghadap kolam renang. Waktu itu, kami memesan 2 kamar tidur yang lumayan besar agar muat untuk diinggal 4 orang satu kamar. Petugasnya juga ramah-ramah. Intinya enggak nyesel lah nginep di sini dan beda sama penginapan yang sebelumnya.

24 September 2017

Hari Minggu saya sama temen-temen saya memutuskan untuk mengunjungi Taman Wisata Munduk Danu Desa Pakraman Wanagiri. Harga tiketnya cukup murah cuma. Rp10.000 untuk satu orang. Di tempat ini kita bisa foto-foto di atas wahana yang menggantung di ketinggian gitu. Jadi kalau kita foto bisa kelihatan tuh pemandangn luas yang pastinya bagus buat jadi background. Kayaknya emang sekarang lagi musim deh wisata yang semacam itu.

Sayangnya dihari itu, Bali hujannya cukup deras, jadi saat saya ngunjungin tempat wisata itu dengan basah-basahan. Demi dapaetin foto di sana kami rela deh basah-basahan kena hujan. Setelah itu lanjut lagi kami ngunjungin Daya Tarik Wisata Ulun Danu Beratan. Tiket masuk ke tempat wisata ini murah juga cuma Rp20.000. Di sini kita bisa liat semacam candi atau apa ya namanya pokoknya yang ada di gambar uang 50 ribuan. Di sini juga banyak banget bule-bulenya, mulai dari Asia sampe non Asia.



Oh iya, pas makan siang saya juga sempet nyobain makanan khas Bali yakni ayam betutu. Kalo berdasarkan penjelasan dari Pak Adi sebenarnya ayam betutu yang asli itu ada kuahnya. Nah, sementara yang saya beli itu enggak ada kuahnya dan bentuk serta rasanya lebih mirip sama pepes ayam. Hahahaah. Tapi tetep enak kok. Mungkin yang saya makan itu ayam betutu versi lainnya kali yah disesuain sama yang bisa masak hahahaha.



Malamnya saya makan di tempat makan deket hotel namanya Dewi Sri Food Center. Di sini macem-macem makanan yang bisa dipesen. Mulai dari seafood, nasi goreng, mie goreng sampe makanan yang berbahan babi pun ada.

25 September 2017

Di hari Senin, saya sama temen-temen saya datang ke Tanah Lot. Untuk tiketnya sendiri sebesar Rp20.000 per orang (hanya untuk WNI). Jadi, harga tiket masuk antara WNI sama WNA dibedain. Saya lupa harga tiket masuk untuk WNA berapa. Kalo kepo, coba search di google pasti ada. Hahaha. Oh iya, Pak Adi cuma nemenin kami jalan-jalan sehari aja. Nah,  sisanya temen saya, Nilta yang membawa mobil selama kami keliling di Bali.

Di Tanah Lot bukan cuma bisa lihat pemandangan pantainya yang bagus, tapi pengunjung juga bisa beli beberapa suvenir dan oleh-oleh di sini. Ada toko baju khas Bali, aksesoris, toko makanan, dan lain-lain. Mumpung ada tempat oleh-oleh, kami mutusin buat belanja sebagian oleh-oleh di sini. Saya sendiri beli beberapa kaos, tas khas Bali, dan daster (buat nyokap). Kalo saya bilang sih harganya masih relatif terjangkaulah, ya walaupun masih harus nawar juga hahaha.

Di Tanah Lot


Sehabis dari Tanah Lot, kami berkunjung ke GWK (Garuda Wisnu Kencana). Di sini kita bisa liat 3 patung yaitu Garuda, Wisnu sama Kencana. Harga tiketnya untuk WNI dewasa Rp70.000 sementara untuk WNA Dewasa harga tiketnya Rp100.000.

Pasukan lengkap  di GWK ( dari Kiri-Kanan) ada Eva, Titha, Hani, Nilta, Firdha, saya, Vika, dan Kak Frisca
Ini teman-teman SD saya. Yang kedua dari kiri, udah mau nikah tahun ini heheheh

Abis itu kita ke Pantai Jimbaran yang lokasinya enggak terlalu jauh sama GWK. Sebenarnya kami ngejar sunset, tapi ternyata, sunset di sini kurang keliatan. Dan pantainya udah terlalu banyak ‘kontaminasi’ manusia, alias banyak sampah.

Di Pantai Jimbaran


26 September 2017

Hari terakhir, saya sama temen-temen ngunjungin pantai Pandawa yang lokasinya di area Kuta. Kalo menurut saya pantainya lebih bagus dari pantai Jimbaran dan di sini bulenya lebih banyak hahha.




Fyi, dihari terakhir, saya sama temen2 belum mendapat kepastian soal tiket pulang. Ngeri kan travel yang saya pake waktu itu? Saya sama temen2 udah hubungin pihak travel­nya dengan berbagai cara seperti SMS, telepon, Line, WA, semuanya deh. Tapi enggak di respon dari pihak travel yang tidak bertanggung jawab ini.

Akhirnya, saya dan kawan-kawan memutuskan untuk membeli sendiri tiket pesawat buat kembali ke Jakarta dengan membelinya langsung di Bandara dan temen saya yang lain ada yang beli melalui aplikasi Traveloka. Asli sih, kesel banget saya sama travel abal-abal itu. Dari awal emang udah enggak beres, mulai dari tiket berangkat ke Bali yang dikasih baru h-1 malam, penginapan enggak sesuai sama yang dijanjiin, tiket pulang ke Jakarta kita beli sendiri. Ckckck.

Pada akhir cerita perjalanan ini, saya sama temen-temen menuntut si pihak travel buat ngeganti uang tiket pesawat pulang kita dan nagih janji dia kalau tiket GWK kita mau diganti. Saya lupa sih totalnya ‘kerugian’ uangnya berapa, tapi kayaknya 5.5 juta kalau enggak salah. Setelah kami kembali ke Jakarta, beberapa hari kemudian kami menagih dan akhirnya cuma diganti 5 juta saja. Agak kesel sih kurang Rp500 ribu. Tapi yaudah lah, masih bersyukur uang 5 juta kami di kembalikan.

Jujur ini jadi pelajaran berharga banget sih buat kami, untuk lebih berhati-hati dalam memilih travel untuk melakukan perjalanan kemana pun. Terlebih lagi kalau si pihak travel meng-iming-imingi harga yang super duper murah. Itu harus diwaspadai banget.

Ya, itulah sekelumit cerita perjalanan saya ke Bali tahun lalu. Semoga dari pengalaman saya dan teman-teman saya bisa menjadi pelajaran bagi yang membaca-nya.