Akhirnya Makan Bubur Ase Bang Lopi yang Terkenal Itu




Sekitar dua minggu lalu saya mengajak teman saya Christina untuk berkunjung ke Pasar Kenari yang sempat ramai di jagat Twitter. Lalu saya kepikiran kenapa tidak sekalian juga nyobain bubur ase Bang Lopi yang terkenal itu.  

Saya tahu makanan bubur ase bang Lopi setelah menonton acara Tasty and Healthy di Metro TV. Episode itu lagi bahas kuliner betawi untuk memperingati hari ulang tahun Jakarta 2019. Saya langsung penasaran karena ditayangan tersebut dibilang jika makanan betawi ini sudah sulit ditemui. Saya catat di notes smartphone dan menimbang-nimbang kapan saya bisa ke sana. 

Akhrinya Sabtu (12/10/2019) saya ditemani Christina teman yang saya kenal berkat ikut acara Blogger Gathering Bukalapak: Trik Membuat Blog yang Menarik & Disukai Pembaca beberapa waktu lalu. 

Saya sampai terlebih dulu di tempat makan bubur ase Bang Lopi yang berlokasi di Tanah Abang sekitar jam setengah sepuluh kurang. Ketika saya sampai di sana, ternyata tidak terlalu ramai. Hanya ada 3 orang yang makan di sana dan dua pembeli lain yang sedang menunggu pesanan yang dibungkus siap diberikan. 

Sejarah Bubur Ase 

Saat saya menanyakan harga ke Bang Lopi, saya tanya Bang Lopi soal sayur sawi yang dipakai. Lalu bang Lopi bilang begini. 
"Oh itu sawi asin. Jadi Ase itu maksudnya asinan dan semur. Baru pertama kali ke sini ya Neng?" Tanya Bang Lopi.
"Iya, baru pertama kali. Saya tahu tempat makan ini dari acara TV bang hehehe" 

Sebenarnya setelah saya cari tahu sejarah bubur ase, saya tidak menemukan tahun pasti atau cerita pastinya. Yang jelas, saat ini  keberadaan di ibu kota sudah semakin sulit ditemui. Ada juga yang mengatakan jika ase itu artinya dingin. karena bubur ini disajikan dalam kondisi dingin. Yang membedakan bubur ase betawi dengan bubur ayam cirebon atau bubur ayam lainnya adalah dari tampilan dan juga rasanya.  

Tempat Bubur Ase Bang Lopi 

Tempat makan bubur ase Bang Lopi ngga terlalu besar. Di sebagian dinding tempat makannya ada beberapa dokumentasi dari berbagai stasiun TV yang pernah meliput bubur ase Bang Lopi ini. Buat kamu yang terbiasa ke mana-mana pakai mobil, sebaiknya tinggal-in dulu ya di rumah, soalnya tempatnya ada di pinggir jalan dan jalannya satu arah. Jadi agak susah buat nyari parkiran mobil. 




Ini beberapa publikasi dari Net TV dan Festival Cap Bango yang ikut andil dalam memperkenalkan bubur ase Bang Lopi



Tampilan Bubur Ase Bang Lopi 

Saya memesan bubur ase dengan bubur dan level sambal yang sedang. Kebetulan buat kamu yang tidak suka makan bubur, bisa juga diganti dengan ketupat. Pelengkap dari bubur ase sendiri ada tahu yang dipotong dadu, kacang tanah, tauge, sayur sawi asin, timun, bawang goreng, ebi, kerupuk merah, dan emping. Semua itu disiram dengan kuah semur yang manis. 

Sebenarnya sebelum saya datang langsung ke tempat makan bubur ase Bang Lopi saya sudah cari berbagai informasi di internet tentang makanan ini. Di beberapa artikel ada yang mengatakan jika bubur ase bang lopi ini juga berisi daging sapi, telur, atau kentang. Sayangnya kemarin, tiga makanan itu tidak saya peroleh. Padahal kalau ada daging, telur, atau kentang, pasti rasanya makin nendang sih.


Rasa Bubur Ase Bang Lopi 

Bubur ini disajikan dalam kondisi dingin. Dari sisi kuah semurnya manis, cuma ngga manis banget. Pas di lidah saya. Tapi kalau lama-lama diicip ada rasa asam dari cuka-nya dan kayaknya sih sawi asinnya. Saya suka si sama perpaduan rasanya. Selain manis dan asam tadi, bubur ase Bang Lopi juga makin renyah dan gurih dari kacang tanah, tauge, timun, dan sayur sawinya yang segar, dan kerupuk merah serta emping-nya.
Pokoknya saat semua rasa itu tercampur di mulut, rasanya unik banget. 

Yang saya sayangkan, selain ketiadaan daging, telur, dan kentang, porsi yang disajikan cenderung kurang hehehe untuk harga Rp15.000 per porsi. Meski saya ngga habis sih makannya, karena saya sudah sarapan dari rumah sebelum ke sana. Coba kalau saya belum makan pagi, pasti bubur ase Bang Lopi habis saya lahap dan mungkin saya bisa icip makanan lain yang dijual di tempat makan Bang Lopi.

Oh iya, di sini bukan hanya tersedia bubur ase-nya saja tapi kamu juga bisa coba lontong sayurnya,  opor ayam, dan empal lho. Pasti rasanya enak juga.

Baca juga: Jangan Ngaku Pencinta Bubur Ayam Kalau Belum Coba Bubur Cap Tiger

Recommended? 

Buat kamu yang mau nyobain bubur yang beda sekaligus makanan khas Jakarta atau makanan Betawi yang sudah langka, ya bubur ase Bang Lopi bisa jadi pilihan deh. Bubur ase jakarta ini  bisa menambah pengalaman mencicipi kuliner Indonesia. 

Lokasi bubur ase Bang Lopi ada Ps. Gandaria, Jalan Kebun Kacang 9 No.5, RT.4, Kb. Kacang, Kecamatan Tanah Abang, Kota Jakarta Pusat. Buka dari jam 06.00 hingga 12.00 siang.


23 komentar:

  1. Wah aku suka sekali sama segala macam bubur, tapi kalau bubur ase belum pernah makan. Unik juga ya, sayang sudah mulai langka. Tempatnya sederhana, tapi ternyata terkenal juga.

    BalasHapus
  2. Aku catetttt nih Mba
    Semoga kalo ada rejeki main2 ke JKT, aku bisa mencicipi bubur ase yg so yummyyy ini.
    tampilannya sukses bikin laper!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  3. Bagaimana dengan bubur ayam Cianjur, sudah mencoba, blm? Itu bubur legendaris sejak jaman penjajahan sampai sekarang lho... Sudah beberapa generasi.

    BalasHapus
  4. Buburnya berbeda yaa dengan bubur biasanya, mirip sama ketupat sayur. Jadi penasaran mau coba, sayang jauh banget lokasinya

    BalasHapus
  5. Tempat makan yang biasa-biasa aja tampilannya gini tuh malah yg rasanya paling luar biasa kan kak. Pokoknya kalo di Jakarta udahlah mending ulik makanan kaya gini, rasanya bisa di adu. Ah jadi kangen Jakarta, tunggu akuh ya bubur bang Lopi :3

    BalasHapus
  6. Sawi yang difermentasi jadi asinan itu ternyata menambah nikmat citarasa makanan kayak bubur ase. Saya jadi pengen cobain da sensasi rasanya belum pernah saya ketahui. Jadi pengen bikin asinan sawi, hi hi.
    Kayaknya bubur ase itu seperti makanan akukturasi busaya Betawi dan Cina. Jika semur makanan khas Indonesia, maka asinan sawi mungkin adri cina daratan soalnya di jepang dan Korea juga asinan sawi itu gal biasa, di Korea dibikin kimchi.
    Saya jadi lapar dan pengen coba makan bubur ase Bang Lopi.

    BalasHapus
  7. Bubur dengan campuran kaya gitu? Hem sesuatu ya

    Aku bukan penggemar bubur. Lihatnya malah kaya lontong sayur kali ya

    BalasHapus
  8. Ngileer tahu mbaakkk... tapi aku bukan pecinta kuliner sih, jadi kalau mau nyoba menu2 baru agak khawatir ga cocok dilidah, hhee. Tapi dr tampilannya sih oke.

    BalasHapus
  9. Wah pengen nyobain juga nih. Tapi kalau disuruh milih, saya mo milih pake ketupat saja aah...

    BalasHapus
  10. Jadi penasaran dengan bubur Ase Bang Lopi ini. Tampilan buburnya juga unik gitu nggak sama dengan bubur biasanya. Ah, berasa oengen icip deh, hehe.

    BalasHapus
  11. Wah, selama ini aku tahunya cuma bubur ayam biasa atau paling bubur menado sih. Baru tahu tentang bubur ase, jadi pengen nyobain juga nih kayaknya enak yah.

    BalasHapus
  12. Aduuuh au jadi pengen jug nyobainnya mba. Sering lho aku penasaran dengan tempat - tempat kuliner asli yang justru rasanya otentik banget seperti yang satu ini

    BalasHapus
  13. Akutu pecinta bibir tapi perasaan sdh lama bangy ga makan bubur lagi.. liat ini jd pengen bubur deh..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih kok jd bibir sih..hahaha..maafken pke keyboard otomatis ya gini ..hrs diperiksa lagi..

      Hapus
  14. Ada sawi asinnya ya? Makin enak tuh makan bubur kalau ada sawi asin. Nanti kalau pas main ke daerah Menteng pagi gitu mau coba juga ah. Dekat Taman Menteng berarti ya bubur Ase ini

    BalasHapus
  15. Wahhhh ternyata ada tukang bubur yang hits di kebun kacang juga ya. Aku hanya tau nasi uduk kebon kacang doank.
    Next time mau cobain ahhh makan bubur di sana :)

    BalasHapus
  16. Sawi asinnya enggak keliatan ya, Mbak? Hihihi. Aku bayangin rasanya unik banget yaa.. ada manis, asem, dan campur sawi asin, krupuk sama emping. Wah penasaran deh :D

    BalasHapus
  17. Biasanya bubur selalu disajikan panas yaa, yang ini dingin, jadi penasaran. Apalagi ada sawi asin dan printilan lain-lainnya. Sayang di Jogja nggak ada yang jual.

    BalasHapus
  18. tempatnya sederhana ya.. tapi terkenal banget hehe.. aku ke daerah kebon kacang seringnya ke GI or PI aja nih.. belum nyobain bubur ayam bang lopi.. enaknya kuliner itu bareng sahabat, kalo bareng anak anak suka rempong, mereka ngga tahan panas hiks.. nice info mbak.. pan kapan mau kesini juga ajak temen

    BalasHapus
  19. Wah pengen mampir juga ah kalo ke sana. Aku suka bubur ayam. Tapi tim bubur ga diaduk nih mbak

    BalasHapus
  20. Ingridientnya oke nih, banyak dan meriaaahh ;) Hanya saja kok kuahnya manis yaa.. sesuai namanya sih ya Ase, asinan dan semur, pastinya ada unsur manisnya. Boleh juga nih kalau kapan-kapan ke sana harus berburu kuliner unik ini.

    BalasHapus
  21. Jadi tahu soal Bubur Ase
    Baru dengar namanya di sini dan lihat penampakannya di sini juga
    Kapan kapan mau cobain aaahh

    BalasHapus
  22. Biasanya nih, kalau sudah masuk TV Nasional, berarti, enak dan unik ya.

    Aku juga baru tahu tentang Bubur Ase Bang Lopi.
    Tambah lagi nih, referensi.

    BalasHapus